Ebrahim Raisi: Iran dan Rusia Dapat Bersama-sama Melawan AS

Kamis, 20 Januari 2022 - 17:00 WIB
loading...
Ebrahim Raisi: Iran dan Rusia Dapat Bersama-sama Melawan AS
Presiden Rusia Vladimir Putin bertemu dengan Presiden Iran Ebrahim Raisi. Foto/Times of Israel
A A A
MOSKOW - Rusia dan Iran dapat menyatukan upaya mereka dalam melawan tekanan dari Amerika Serikat (AS). Hal itu diungkapkan Presiden Iran Ebrahim Raisi selama kunjungan dua harinya ke Rusia.

Bertemu dengan Presiden Vladimir Putin di Moskow pada hari Rabu, Raisi menekankan bahwa Teheran siap untuk hubungan "strategis" dengan Rusia yang tidak akan bergantung pada faktor jangka pendek.

“Di tengah kondisi luar biasa eksternal, ketika ada penentangan terhadap tindakan sepihak Barat, termasuk Amerika Serikat, kami dapat menciptakan sinergi dalam kerja sama kami,” kata Raisi kepada Putin seperti dilansir dari Sputnik, Kamis (20/1/2022).

Dia mencatat bahwa sanksi oleh Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya sia-sia dalam menghambat perkembangan Iran.

“Kami telah melawan Amerika Serikat selama lebih dari 40 tahun sekarang. Kami tidak akan pernah menghentikan perkembangan dan kemajuan Iran karena sanksi atau ancaman, meskipun kami sekarang berupaya agar sanksi dicabut,” ujar Raisi pada pertemuan itu.

Baca juga: Angkatan Laut Rusia, Iran, dan China Bersiap Gelar Manuver Bersama

Sementara itu Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan Moskow mengharapkan kunjungan Raisi menghasilkan "inventaris hubungan", mengingat perubahan kepemimpinan Iran.

Dukungan Rusia untuk Iran selama pembicaraan Wina, termasuk sikap keras Teheran tentang perlunya mencabut sanksi terhadap Republik Islam, telah memperkuat hubungan antara kedua negara. Sesaat sebelum kunjungan, media melaporkan bahwa kedua belah pihak merencanakan kerja sama militer-teknis lebih lanjut, termasuk kemungkinan kontrak USD10 miliar untuk pembelian peralatan militer Rusia.

Situasi di Iran telah memburuk sejak Donald Trump menjadi presiden AS pada 2017. Presiden AS ke-45 itu meninggalkan perjanjian nuklir 2015 yang diperoleh dengan susah payah, yang ditandatangani antara Teheran dan AS bersama Rusia, China, Inggris, Prancis dan Jerman.

Tidak hanya itu, Trump juga memberlakukan kembali sanksi keras terhadap Teheran di bawah apa yang disebutnya sebagai kampanye "tekanan maksimum".
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1224 seconds (10.101#12.26)