NATO Pertimbangkan Pengerahan Pasukan ke Bulgaria dan Rumania

Minggu, 19 Desember 2021 - 22:04 WIB
loading...
NATO Pertimbangkan Pengerahan Pasukan ke Bulgaria dan Rumania
Ilustrasi. FOTO/Reuters
A A A
BRUSSELS - Seorang jenderal tinggi NATO telah menyarankan untuk membangun kehadiran NATO di Rumania dan Bulgaria , menurut laporan media Jerman, Der Spiegel. Sebelumnya, Rusia telah meminta NATO untuk membatasi operasi mereka di Eropa Timur.

Salah satu jenderal paling senior NATO telah menyarankan, aliansi harus mengerahkan pasukan di Bulgaria dan Rumania, setelah penumpukan militer Rusia di dekat perbatasan Ukraina, surat kabar Jerman Der Spiegel melaporkan pada Sabtu (18/12/2021).

Baca: Invasi Ukraina, NATO: Rusia Akan Terima Konsekuensi Besar

Der Spiegel mengatakan, rencana yang dibuat oleh Panglima Tertinggi Sekutu NATO Eropa, Tod Wolters itu pada dasarnya akan memperluas misi "Peningkatan Kehadiran ke Depan" aliansi. Ia juga telah mengerahkan pasukan ke negara-negara Baltik dan Polandia timur.

Majalah itu mengatakan memiliki "informasi" bahwa Wolters telah "menyerukan penguatan pasukan di perbatasan timur" NATO selama konferensi video rahasia dengan para pemimpin militer "negara-negara mitra," menambahkan bahwa proposal itu akan berlaku "memperluas kehadiran NATO (ke Rumania dan Bulgaria)."

NATO sendiri menolak untuk mengomentari laporan di Der Spiegel. Saat ini lebih dari 100.000 tentara Rusia telah dikerahkan ke wilayah Rusia di utara, timur dan selatan Ukraina, sebuah penumpukan militer yang telah meningkatkan ketegangan antara Rusia, Ukraina dan NATO.

Baca: Ini 9 Tuntutan Rusia pada NATO, Termasuk Larang AS Gunakan Bom Nuklir

Pejabat Ukraina telah meminta aliansi untuk bantuan militer untuk kemungkinan membela diri terhadap serangan militer Rusia.

ÔÇťAliansi akan terus-menerus menilai kebutuhan untuk lebih menyesuaikan postur kami, kehadiran kami, juga di tenggara kawasan itu, karena kami perlu memastikan bahwa kami selalu dapat melindungi dan membela sekutu terhadap serangan dan ancaman apa pun," kata Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg.

Di tengah ketegangan, sepasang pesawat pembom jarak jauh Rusia yang berkemampuan nuklir berpatroli di langit Belarusia pada hari Sabtu dalam misi yang dimaksudkan untuk memperkuat hubungan pertahanan antara kedua sekutu.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan dua Tu-22M3 menerbangkan misi empat jam untuk berlatih "melakukan tugas bersama dengan angkatan udara dan pertahanan udara Belarusia."
(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2358 seconds (10.101#12.26)