Tak Ada Pesta Tahun Baru di Rio de Janeiro

Minggu, 05 Desember 2021 - 20:46 WIB
loading...
Tak Ada Pesta Tahun Baru di Rio de Janeiro
Ilustrasi. FOTO/Reuters
A A A
SAO PAULO - Eduardo Paes, walikota Rio de Janeiro, Brasil, membatalkan perayaan malam tahun baru setelah Brasil mengonfirmasi kasus pertama varian baru virus corona, Omicron yang diketahui di negara terbesar di Amerika Latin itu.

Paes mentweet pada hari Sabtu (4/12/2021), bahwa ia akan mengikuti rekomendasi dari negara bagian Rio de Janeiro untuk membatalkan perayaan, meskipun pandangan kota itu sebaliknya. “Kami menghormati sains," cuit Paes, seperti dikutip dari Reuters.

Baca: Bersembunyi di Brasil, Hakim Perempuan Afghanistan Masih Takut Pada Ancaman Taliban

Ia mengatakan, ada perbedaan pendapat antara komite ilmiah di kota dan negara bagian, tetapi dia lebih memilih yang paling ketat. "Komite kota mengatakan bisa terus dan negara bagian mengatakan tidak. Jadi itu tidak bisa terjadi. Mari kita batalkan perayaan malam tahun baru resmi di Rio," kata tweet itu.

Pembatalan pesta, yang menarik jutaan penduduk dan turis ke pantai Copacabana yang terkenal di dunia untuk menonton kembang api, tidaklah mengejutkan.

"Saya sangat sedih sebagai walikota dan secara pribadi. Perayaan Malam Tahun Baru di Rio adalah salah satu pesta yang paling luar biasa dan tak tertandingi di dunia," kata Paes dalam konferensi pers.

Baca: Lokasi Pabrik Tak Terdaftar, Brasil Tangguhkan Penggunaan 12 Juta Dosis Vaksin Sinovac

Di Brasil, pandemi telah merenggut lebih dari 615.000 jiwa, jumlah tertinggi kedua di dunia setelah Amerika Serikat. Paes mengatakan, tidak ada batasan tambahan yang akan diberlakukan. Ia menekankan, bahwa turis yang divaksinasi diterima di Rio de Janeiro, karena kota tersebut telah mencatat penurunan kematian dan kasus, dan tingkat vaksinasi yang tinggi.

Pembatalan itu didukung oleh para ahli kesehatan, melalui tweet oleh Gubernur Rio de Janeiro, Claudio Castro setelah pengumuman Paes meninggalkan ruang untuk potensi pembalikan. Castro mengatakan, Paes dan dia setuju untuk mengadakan pertemuan minggu depan dengan otoritas kesehatan negara bagian dan kota "untuk membuat keputusan akhir" mengenai masalah tersebut.
(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3159 seconds (10.55#12.26)