Bela China, Korut Kecam Dukungan AS untuk Taiwan

Sabtu, 23 Oktober 2021 - 14:02 WIB
loading...
Bela China, Korut Kecam Dukungan AS untuk Taiwan
Bela China, Korut kecam dukungan AS untuk Taiwan. Foto/Ilustrasi/Sindonews
A A A
SEOUL - Korea Utara (Korut) menuduh pemerintahan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden meningkatkan ketegangan militer dengan China melalui dukungannya yang “sembrono” terhadap Taiwan . Korut mengatakan bahwa kehadiran militer AS yang berkembang di kawasan itu merupakan ancaman potensial bagi Pyongyang.

Wakil Menteri Luar Negeri Korut Pak Myong-ho mengkritik AS karena mengirim kapal perang melalui Selat Taiwan dan memberi Taiwan sistem senjata serta pelatihan militer yang ditingkatkan.

“Campur tangan yang tidak bijaksana Amerika Serikat dalam masalah-masalah mengenai Taiwan, yang dilihat oleh Korea Utara sepenuhnya sebagai urusan internal China, mengancam akan memicu situasi rumit di Semenanjung Korea,” kata Pak Myong-ho seperti dikutip dari AP, Sabtu (23/10/2021).

Lebih jauh, Pak mengkritik peran keamanan AS yang lebih luas di Asia Pasifik di tengah persaingan yang semakin ketat dengan China, sekutu utama Pyongyang dan jalur kehidupan ekonomi. Bulan lalu, Korut mengancam tindakan balasan yang tidak ditentukan menyusul keputusan pemerintahan Biden untuk menyediakan kapal selam bertenaga nuklir ke Australia.

“Ini adalah fakta yang diketahui bahwa pasukan AS dan pangkalan militernya di (Korea Selatan) digunakan untuk menekan China dan bahwa kekuatan besar AS dan negara-negara satelitnya, yang terkonsentrasi di dekat Taiwan, dapat berkomitmen pada operasi militer yang menargetkan DPRK setiap saat,” kata Pak, menggunakan singkatan dari nama resmi Korea Utara, Republik Rakyat Demokratik Korea.

Baca juga: Korut: Kontrak Kapal Selam AS-Inggris-Australia Picu Perlombaan Senjata Nuklir



Dia mengatakan kehadiran militer yang meningkat dari pasukan musuh pimpinan AS di kawasan itu didasarkan pada pernyataan lemah bahwa Korut dan China akan menyebabkan masalah di Taiwan dan Semenanjung Korea.

“Realitas ini membuktikan bahwa AS dalam upayanya untuk melumpuhkan negara kami dan China, keduanya negara sosialis, untuk mempertahankan supremasinya,” kata Pak.

Pernyataan Pak datang sehari setelah Presiden Joe Biden mengatakan bahwa AS berkomitmen untuk membela Taiwan jika diserang dari China. Sementara itu tampaknya mengaburkan sikap lama Washington dalam mempertahankan “ambiguitas strategis” tentang apakah akan campur tangan jika China menyerang Taiwan, juru bicara Gedung Putih Jen Psaki mengatakan Biden tidak berniat untuk menyampaikan perubahan kebijakan.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2100 seconds (11.210#12.26)