Hapus Jejak Kolonial, Barbados Pilih Presiden Pertama

Jum'at, 22 Oktober 2021 - 08:47 WIB
loading...
Hapus Jejak Kolonial, Barbados Pilih Presiden Pertama
Dame Sandra Mason terpilih sebagai presiden Barbados. Foto/Sky News
A A A
BRIDGETOWN - Barbados telah memilih presiden pertamanya saat mengambil langkah pertama untuk menjadi negara republik. Tahun lalu, negara Karibia itu telah mencopot Ratu Elizabeth II sebagai kepala negara dan menghapus masa lalu kolonialnya.

Dame Sandra Mason (72) terpilih sebagai presiden pertama Barbados pada Rabu lalu dengan dukungan dua pertiga suara dari sesi gabungan Dewan Majelis dan Senat negara itu.

Negara berpenduduk 300 ribu itu memperoleh kemerdekaannya dari Inggris pada tahun 1966, meskipun Ratu Elizabeth tetap menjadi raja konstitusionalnya.

Dame Sandra akan dilantik pada 30 November mendatang atau bertepatan dengan peringatan 55 tahun kemerdekaan negara itu dari Inggris.

Mantan ahli hukum itu telah menjadi gubernur jenderal pulau tersebut sejak 2018, dan juga wanita pertama yang bertugas di Pengadilan Banding Barbados.

Baca juga: Barbados Copot Ratu Elizabeth II sebagai Kepala Negara



Perdana Menteri Barbados Mia Mottley mengatakan pemilihan presiden adalah momen penting dalam perjalanan negara itu.

"Kami baru saja memilih dari antara kami seorang wanita yang unik dan penuh semangat Barbados, tidak berpura-pura menjadi apa pun (dan) mencerminkan nilai-nilai siapa kami," ujarnya seperti dikutip dari Sky News, Jumat (22/10/2021).

Mottley juga mengatakan keputusan negara itu untuk menjadi republik bukanlah penghukuman kepada Inggris terhadap masa lalu.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1930 seconds (11.97#12.26)