Barbados Copot Ratu Elizabeth II sebagai Kepala Negara

loading...
Barbados Copot Ratu Elizabeth II sebagai Kepala Negara
Pemerintah Barbados mengumumkan bahwa negara itu akan mencopot Ratu Elizabeth II sebagai kepala negaranya dan berubah menjadi republik pada tahun depan. Foto/Kolase/Sindonews
A+ A-
BRIDGETOWN - Pemerintah Barbados mengumumkan bahwa negara itu akan mencopot Ratu Elizabeth II sebagai kepala negaranya dan berubah menjadi republik pada tahun depan. Pengumuman ini menjadikan negara di Karibia itu sebagai negara pertama yang menjatuhkanratu Inggris itu dalam waktu hampir tiga dekade.

"Waktunya telah tiba untuk sepenuhnya meninggalkan masa lalu kolonial kita," kata Gubernur Jenderal Barbados, Sandra Mason, dalam sebuah pidato seperti dikutip dari CNN, Rabu (16/9/2020).

Dia mengatakan negara itu akan menjadi republik pada November tahun depan, tepat ketika merayakan ulang tahun kemerdekaan ke-55 dari kerajaan Inggris.

Ratu Elizabeth II adalah kepala negara Inggris dan 15 negara lain yang sebelumnya berada di bawah kekuasaan Inggris - termasuk Australia, Kanada, Selandia Baru, Jamaika, dan beberapa negara kepulauan lainnya di Karibia dan Samudra Hindia.(Baca juga: Ditengah Pandemi Corona, Ratu Elizabeth Tunda Perayaan Ulang Tahun)

Tetapi telah lama banyak orang Barbad yang gelisah untuk menghapus statusnya - dan dengan itu, kehadiran simbolis imperialisme yang tersisa di atas pemerintahannya - dan banyak pemimpin abad ini telah mengusulkan agar negara itu menjadi sebuah republik.



"Orang Barbad menginginkan Kepala Negara Barbadian. Ini adalah pernyataan keyakinan tertinggi pada siapa kami dan apa yang mampu kami capai," kata Mason, membaca pidato yang ditulis oleh Perdana Menteri negara itu, Mia Mottley, pada pembukaan Parlemen kenegaraan.

"Oleh karena itu, Barbados akan mengambil langkah logis berikutnya menuju kedaulatan penuh dan menjadi Republik pada saat kita merayakan Hari Jadi Kemerdekaan ke-55," imbuhnya.

Seorang sumber kerajaan mengatakan kepada CNN bahwa keputusan itu adalah masalah pemerintah dan rakyat Barbados, menambahkan bahwa keputusan itu tidak tiba-tiba dan telah diperdebatkan serta dibicarakan secara terbuka beberapa kali.

Beberapa negara menjatuhkan Ratu sebagai kepala negara pada tahun-tahun setelah mereka memperoleh kemerdekaan, dengan Mauritius yang terakhir melakukannya, pada tahun 1992.(Baca juga: Ratu Elizabeth Kobarkan Semangat Perang Dunia II untuk Kalahkan Corona)

Tetapi langkah Barbados untuk mempercepat proses yang sebelumnya telah diusulkan sebagai topik untuk pemungutan suara publik dapat menandakan gelombang baru negara-negara yang mempertimbangkan untuk mendorong pemerintahan mandiri penuh, terutama karena peran pengawasan bersejarah kerajaan Inggris semakin diperbarui.



Mason mengutip peringatan Perdana Menteri pertama Barbados, Errol Walton Barrow, agar tidak "berkeliaran di tempat kolonial."

"Peringatan itu relevan hari ini seperti pada tahun 1966," ujarnya.

"Setelah mencapai Kemerdekaan lebih dari setengah abad yang lalu, negara kita tidak diragukan lagi akan kemampuannya untuk mengatur diri sendiri," katanya lagi.

Barbados tetap menjadi anggota Persemakmuran, persatuan dari 54 negara yang sebagian besar merupakan bekas wilayah Inggris.

Awal tahun ini, Pangeran Harry dan Meghan, Duchess of Sussex mendorong Inggris untuk memperhitungkan masa lalu kolonialnya, menyoroti "kesalahan" dari keterlibatan bersejarahnya di negara-negara yang sekarang membentuk blok itu.
(ber)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top