Hujan Lebat Hantam Negara Bagian Kerala India, 27 Orang Tewas

Senin, 18 Oktober 2021 - 23:00 WIB
loading...
Hujan Lebat Hantam Negara Bagian Kerala India, 27 Orang Tewas
Banjir di India. FOTO/Reuters
A A A
NEW DELHI - Hujan deras telah mengguyur negara bagian pesisir India , Kerala, sejak akhir pekan lalu yang menyebabkan sungai meluap dan membanjiri jalan. Kondisi ini menyebabkan banyak kendaraan terendam air berlumpur dan beberapa rumah menjadi puing akibat terjangan arus.

Upaya penyelamatan terus berlanjut sejak Sabtu (16/10/2021), dengan bantuan personel Angkatan Laut dan Angkatan Udara India. Pasukan Tanggap Bencana Nasional juga telah mengerahkan 11 tim di seluruh bagian selatan dan tengah Kerala.

Baca: Korban Banjir dan Tanah Longsor di India Meningkat Tajam

Seperti dilaporkan CNN, Senin (18/10/2021), setidaknya 13 orang tewas akibat tanah longsor di Distrik Kottayam. Sementara 9 mayat juga telah ditemukan dari lokasi tanah longsor lain di Distrik Idduki. Pejabat setempat menjelaskan, hingga kini dua orang masih belum ditemukan dan tiga nelayan di Distrik Malappuram juga masih hilang.

"Bukan hanya banjir atau tanah longsor yang menjadi penyebab kematian. Dua orang meninggal karena terjepit di bawah kendaraan dan dua anak meninggal karena tembok runtuh," ujar Dr. A. Kowsigan, Komisaris Bencana Negara Kerala Otoritas Manajemen.

“Upaya penyelamatan saat ini sedang berusaha untuk menentukan jumlah orang yang hilang,” lanjut Kowsigan. Hingga kini, ribuan orang telah dievakuasi ke lebih dari 150 kamp bantuan di seluruh negara bagian, menurut Otoritas Manajemen Bencana Negara Bagian Kerala.



Baca: Mirip Gempa Bumi, Gletser Himalaya Pecah Sebabkan 200 Orang Hilang

Menurut Departemen Meteorologi India, hujan deras disebabkan oleh daerah bertekanan rendah di atas laut Arab tenggara dan Kerala. Banjir itu diperkirakan akan mereda Senin, tetapi CNN Weather masih memperkirakan hujan 50 hingga 100 milimeter (2 hingga 4 inci) untuk daerah itu dalam beberapa hari mendatang.

Departemen Meteorologi India pada hari Minggu mengeluarkan peringatan untuk akhir pekan ini, mengatakan mulai 20 Oktober "gelombang timur kemungkinan akan mempengaruhi" semenanjung selatan India, di mana Kerala berada, "dan menyebabkan curah hujan yang cukup luas dengan hujan deras yang terisolasi untuk melanjutkan selama [tiga sampai empat] hari berikutnya."

Rumah bagi lebih dari 33 juta orang, Kerala secara teratur mengalami hujan deras selama bulan-bulan Monsun dari akhir Mei hingga September. Namun, banjir bandang dan tanah longsor telah menjadi lebih sering dan parah di negara bagian dalam beberapa tahun terakhir.

Pada Agustus 2018, setidaknya 324 orang tewas dan lebih dari 300.000 dievakuasi setelah hujan lebat melanda Kerala, mengakibatkan banjir terburuk yang pernah dialami negara bagian itu dalam hampir satu abad. Sekitar 13 dari 14 distrik di Kerala berada di bawah siaga merah, tingkat peringatan tertinggi yang dikeluarkan selama keadaan darurat di India.
(esn)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1499 seconds (10.177#12.26)