Berkembang Biak di Luar Kendali, Kawanan Kuda Nil Kokain Pablo Escobar Disterilkan

Minggu, 17 Oktober 2021 - 09:23 WIB
loading...
Berkembang Biak di Luar Kendali, Kawanan Kuda Nil Kokain Pablo Escobar Disterilkan
Kolombia mensterilisasi kawanan kuda nil kokain milik Pablo Escobar. Foto/BBC
A A A
BOGOTA - Kawanan kuda nil yang berasal dari kebun binatang pribadi gembong narkoba Pablo Escobar tengah disterilkan oleh dinas satwa liar Kolombia . Hal itu dilakukan setelah munculnya kekhawatiran kawanan kuda nil yang berjumlah 80 ekor itu akan menghadirkan potensi bencana lingkungan sebagai spesies invasif.

Kawanan binatang yang disebut "kuda nil kokain", yang jumlahnya lebih dari dua kali lipat sejak 2012, disterilkan setelah kekhawatiran meningkat atas dampak lingkungan kehadiran mereka, termasuk ancaman terhadap keselamatan manusia seperti dikutip dari The Guardian, Minggu (17/10/2021).

Keputusan untuk menetralisir potensi berkembang biaknya kawanan kuda nil itu datang setelah sebuah penelitian awal tahun ini menyimpulkan bahwa hewan tersebut telah menjadi bahaya. Kuda nil, yang awalnya diperkenalkan ke perkebunan Hacienda Napoles Escobar, adalah salah satu warisan paling abadi dari penyelundup kokain terkenal itu, yang dibunuh oleh polisi pada tahun 1993.

Baca juga: Menguak Kekayaan Pablo Escobar, Bandar Narkoba Legendaris

Setelah kematian Escobar, kuda nil ini dibiarkan sendiri di Hacienda Napoles karena terbukti terlalu sulit ditangkap dan diangkut. Mereka segera mulai berkembang ke wilayah sekitarnya.

Penelitian yang dilakukan oleh para peneliti di universitas Meksiko dan Kolombia, telah menemukan bahwa kuda nil telah berkembang biak sehingga mereka menyebar dari rumah aslinya, hampir 100 mil sebelah timur kota Medellin, di departemen Antioquia, menyebar di sekitar lembah sungai Magdalena dan, dengan demikian, harus dianggap sebagai spesies invasif utama.

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Biological Conservation, merekomendasikan kawanan ternak itu untuk dimusnahkan. Tetapi pihak lain mempromosikan sterilisasi, dengan alasan keprihatinan akan hak-hak hewan dan dukungan binatang Afrika yang telah menjadi daya tarik wisata yang disukai masyarakat setempat.

Baca juga: Pembunuhan 2 Anak Venezuela di Kolombia Picu Pertikaian Diplomatik

Enrique Zerda Ordonez, seorang ahli biologi di Universitas Nasional Kolombia, mengatakan kepada CNN awal tahun ini bahwa pengebirian kimia adalah satu-satunya jalan ke depan tetapi mengakui bahwa mensterilkan kuda nil bukanlah tugas yang mudah.

Menurut pembaruan minggu ini, pemerintah Kolombia sejauh ini telah mensterilkan 24 kuda nil menggunakan bahan kimia yang membuat mereka tidak subur.

Apakah upaya baru untuk mengekang kawanan akan berhasil untuk saat ini tidak diketahui, tetapi kuda nil tampak beradaptasi dengan baik dengan rumah baru mereka di Amerika Selatan bahkan dengan mengorbankan spesies asli.

Studi Konservasi Biologi mengutip penelitian tentang efek negatif kotoran kuda nil pada kadar oksigen di badan air, yang dapat mempengaruhi ikan dan akhirnya manusia. Jurnal itu juga mengangkat kekhawatiran tentang penularan penyakit dari kuda nil ke manusia.

Baca juga: Jelang Kunjungan Blinken, Sindrom Havana Serang Kedubes AS di Kolombia
(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1526 seconds (10.55#12.26)