alexametrics

Palestina Bersedia Berunding dengan Israel Jika Dimediasi Rusia

loading...
Palestina Bersedia Berunding dengan Israel Jika Dimediasi Rusia
Presiden Palestina Mahmoud Abbas dan Presiden Rusia Vladimir Putin. Foto/Arab News
A+ A-
YERUSALEM - Para pemimpin Palestina terbuka untuk memulai kembali pembicaraan dengan Israel jika ditengahi oleh Rusia. Hal itu diungkapkan oleh Menteri Luar Negeri Palestina Riyad al-Maliki.

"Kami mempercayai Presiden Vladimir Putin dan yakin bahwa pertemuan seperti itu akan membuahkan hasil, dan berhasil membawa kami kembali ke perundingan, serta menghentikan rencana Israel untuk mencaplok bagian-bagian Tepi Barat yang diduduki," katanya seperti dikutip dari Arab News, Rabu (3/6/2020).

Al-Maliki mengatakan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah dua kali menggagalkan rencana Rusia untuk mengadakan diskusi di Moskow.



"Palestina bersedia melakukan pembicaraan dengan Israel melalui konferensi video dan di bawah naungan Rusia," ujarnya.

"Sisi Palestina akan melihat ide jika Rusia merasa itu layak," imbuhnya.

Seorang analis senior di International Crisis Group, Ofer Zalzberg, mengatakan kepada Arab News bahwa Moskow telah terlibat secara terpisah dengan Gedung Putih dan Ramallah tentang menghentikan atau menunda rencana aneksasi kontroversial Israel, yang mengancam Netanyahu untuk diimplementasikan pada 1 Juli.

"Poin yang menonjol tampaknya berada di sekitar apakah rencana Trump harus menjadi pusat diskusi. Tidak cukup hanya menyetujui saluran pembicaraan, baik itu Rusia atau yang lain. Substansi pembicaraan itu penting,” ujarnya.

Zalzberg mengatakan para penentang aneksasi sedang menunggu para pemimpin Palestina untuk mengusulkan rencana dan agenda perdamaian mereka sendiri, dan merasa frustrasi karena tidak ada yang akan datang.

Upaya juga sedang dilakukan untuk pertahanan baru Israel dan menteri luar negeri untuk bertemu dengan para pemimpin utama Arab termasuk Raja Abdullah dari Yordania, untuk membujuk mereka bahwa aneksasi akan merusak peluang perdamaian.
(ber)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak