Armenia-Azerbaijan Kembali Bertempur, Kini di Pengadilan PBB

Sabtu, 18 September 2021 - 00:31 WIB
loading...
Armenia-Azerbaijan Kembali Bertempur, Kini di Pengadilan PBB
Armenia dan Azerbaijan kembali berseteru di pengadilan PBB. Foto/Ilustrasi
A A A
DEN HAAG - Armenia membawa sengketa teritorialnya yang telah berlangsung selama puluhan tahun dengan negara tetangganya Azerbaijan ke pengadilan tertinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). Sebelumnya, kedua negara itu terlibat konflik bersenjata pada tahun lalu.

"Armenia mengajukan kasus di Pengadilan Internasional yang menuduh Azerbaijan melanggar konvensi internasional yang bertujuan untuk menghapus diskriminasi rasial," bunyi pengumuman Pengadilan PBB.

"Armenia menuduh bahwa sebagai akibat dari apa yang disebutnya kebijakan kebencian Armenia yang disponsori negara, orang-orang Armenia telah menjadi sasaran diskriminasi sistemik, pembunuhan massal, penyiksaan dan pelecehan lainnya," kata pengadilan seperti dikutip dari AP,Sabtu (18/9/2021).

Pusat kasus adalah wilayah Nagorno-Karabakh Azerbaijan yang telah berada di bawah kendali pasukan etnis Armenia yang didukung oleh pemerintah Armenia selama lebih dari seperempat abad.

Baca juga: Bentrok dengan Militer Azerbaijan di Perbatasan, Tiga Tentara Armenia Tewas

Selama era Soviet, wilayah berpenduduk mayoritas Armenia memiliki status otonom di Azerbaijan. Ketegangan yang telah lama membara antara orang-orang Kristen Armenia dan sebagian besar Muslim Azeri memuncak saat Uni Soviet runtuh. Konflik pecah pada tahun 1988 ketika wilayah tersebut mencoba untuk bergabung dengan Armenia, dan meningkat menjadi perang setelah runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991, menyebabkan sekitar 30.000 orang tewas dan sekitar 1 juta orang mengungsi.

Pertempuran yang meletus lagi setahun lalu menewaskan ratusan orang, menjadikannya gejolak terbesar dalam konflik sejak 1994.

Armenia menuduh bahwa orang Azerbaijan melakukan pelanggaran berat terhadap konvensi diskriminasi rasial selama pertempuran tahun lalu, bahkan setelah gencatan senjata yang ditengahi Rusia mulai berlaku pada 10 November.

"Azerbaijan terus terlibat dalam pembunuhan, penyiksaan dan penyalahgunaan lainnya terhadap tawanan perang Armenia, sandera dan orang-orang yang ditahan lainnya," menurut pengadilan.

Azerbaijan diperkirakan akan mengajukan kasus serupa terhadap Armenia minggu depan di pengadilan yang sama.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1196 seconds (10.177#12.26)