Vatikan Bantah Paus Fransiskus Mempertanyakan Validitas Taurat

Sabtu, 11 September 2021 - 00:01 WIB
loading...
A A A
Taurat, lima buku pertama dari Alkitab Ibrani, berisi ratusan perintah bagi umat Yahudi untuk diikuti dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Ukuran kepatuhan terhadap beragam pedoman berbeda antara Yahudi Ortodoks dan Yahudi Reformasi.

Dalam suratnya kepada Koch pada Agustus, Arousi mengatakan komentar Paus berisiko kembalinya "ajaran penghinaan" yang lazim di Gereja Katolik hingga abad terakhir.

“Mengingat afirmasi positif yang terus-menerus dibuat Paus Fransiskus tentang Yudaisme, dengan cara apa pun tidak dapat dianggap bahwa dia kembali ke apa yang disebut 'doktrin penghinaan'," tulis Koch.

“Paus Fransiskus sepenuhnya menghormati dasar-dasar Yudaisme dan selalu berusaha memperdalam ikatan persahabatan antara dua tradisi iman,” papar dia.

Hubungan antara Katolik dan Yahudi mengalami revolusi pada 1965, ketika Konsili Vatikan II menolak konsep kesalahan kolektif Yahudi atas kematian Yesus dan memulai dialog antaragama selama beberapa dekade. Fransiskus dan dua pendahulunya mengunjungi sinagog.

Fransiskus memiliki hubungan yang baik dengan orang-orang Yahudi. Saat masih menjadi uskup agung di negara asalnya, Buenos Aires, dia ikut menulis buku dengan salah satu rabi kota, Abraham Skorka, dan telah mempertahankan persahabatan yang langgeng dengannya.
(sya)
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1592 seconds (10.101#12.26)