Intelijen AS Dilaporkan Retas Server Cloud Sampel Virus Lab Wuhan

Sabtu, 07 Agustus 2021 - 04:18 WIB
loading...
A A A
“Jelas ada ilmuwan yang dibersihkan. Tapi yang berbahasa Mandarin yang dibersihkan? Itu kolam yang sangat kecil. Dan bukan sembarang ilmuwan, tetapi mereka yang berspesialisasi dalam bio? Jadi Anda bisa melihat bagaimana ini menjadi sulit dengan cepat,” kata seorang sumber, yang tidak ingin memberikan identitasnya.

Klaim tersebut telah membuat para ilmuwan di Italia dan Swissmendugabahwa COVID-19 atau virus yang sangat mirip dengannya mungkin telah mengudara dan menyebar berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun sebelum berita resmi ditemukan di pasar basah Wuhan sebelum menyebar ke seluruh dunia.

Baca juga: Bukan di China, COVID-19 Kemungkinan Lebih Dulu Muncul di Eropa

Dua ilmuwan yang berspesialisasi dalam studi virus Corona mengatakan kepada CNN bahwa mereka 'skeptis' bahwa data yang sedang dipelajari oleh intelijen, atau basis data lainnya dapat menawarkan informasi baru kepada para peneliti.

“Pada dasarnya, dalam (makalah penelitian tahun 2020 yang diterbitkan di Nature), (Institut Virologi Wuhan) berbicara tentang semua urutan yang mereka miliki hingga titik waktu tertentu – itulah yang diyakini sebagian besar ilmuwan/ahli virologi, itulah yang mereka miliki,” kata Ahli virologi Fakultas Kedokteran Universitas Tulane, Dr. Robert Garry.

Laporan penyelidikan badan intelijen AS muncul setelah satu setengah tahun AS dan China saling tuding mengenai asal-usul COVID-19. Washington mengatakan virus itu bocor dari laboratorium Wuhan, dibalas dengan tudingan Beijing bahwa militer AS mungkin telah menyebarkan virus di Pertandingan Dunia Militer Wuhan 2019, atau bahwa virus itu mungkin bocor dari biolab militer Fort Detrick di Maryland.

Baca juga: Serang Balik, China Tuding COVID-19 Berasal dari Lab Militer AS
(ian)
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1519 seconds (10.55#12.26)