Intelijen AS Dilaporkan Retas Server Cloud Sampel Virus Lab Wuhan

Sabtu, 07 Agustus 2021 - 04:18 WIB
loading...
Intelijen AS Dilaporkan Retas Server Cloud Sampel Virus Lab Wuhan
Dalam rangka menyelidiki asal usul COVID-19, intelijen AS dilaporkan meretas server cloud sampel virus laboratorium Wuhan, China. Foto/BBC
A A A
WASHINGTON - Badan-badan intelijen Amerika Serikat (AS) telah mendapatkan data blue print genetik dari sampel virus yang sedang dipelajari di Institut Virologi Wuhan, dan sedang mempelajari informasi tersebut untuk melihat apakah itu dapat membantu mengungkap asal-usul COVID-19 . Demikian laporan CNN, mengutip beberapa orang yang mengetahui penyelidikan terkait asal usul virus tersebut.

Jaringan berita itu tidak diberitahu bagaimana badan-badan intelijen AS mendapatkan informasi sensitif tersebut. Namun sumber yang berbicara kepada CNN mengatakan data itu mungkin telah diretas dari komputer yang terhubung ke server berbasis cloud eksternal yang terlibat dalam pembuatan dan pemrosesan data.

Badan intelijen AS dikatakan telah memanfaatkan Laboratorium Nasional Departemen Energi dan superkomputer mereka untuk membantu memproses informasi sesuai dengan permintaan Presiden Joe Biden pada Mei lalu agar intelijen menempatkan laporan di mejanya tentang kemungkinan asal virus Corona baru pada akhir Agustus. Biden mengajukan permintaan itu setelah pemerintahannya mundur dari asumsi sebelumnya bahwa virus itu tampaknya berasal dari alam, posisi yang sudah lama didukung oleh China dan WHO .

Baca juga: Teori Kebocoran Laboratorium Mencuat, Biden Perintahkan Penyelidikan Asal Virus

Setelah wabah virus Corona baru menjadi pandemi global pada tahun 2020, AS menuduh China menghapus data genetik dari sekitar 22.000 sampel virus yang dipelajari di laboratorium Wuhan dari internet, dan menuduh Beijing menolak memberikan informasi tersebut ke pihak AS atau WHO.

Namun, pelaporan oleh Wall Street Journal dari awal musim panas ini menemukan bahwa Institut Kesehatan Nasional AS sendiri secara misterius menghapus lebih dari selusin sekuens gen dari basis datanya pada Juni 2020, yang diduga atas permintaan dari seorang peneliti China.

Baca juga: Ilmuwan Telusuri Gen Virus Corona yang Tahun Lalu Diam-diam Dihapus di Wuhan

Sumber-sumber CNN menunjukkan bahwa menemukan bukti potensial yang memberatkan dalam kumpulan data tidak akan cukup dengan sendirinya untuk menunjukkan bahwa virus itu berasal dari lab Wuhan, bukannya muncul secara alami. Para ilmuwan masih perlu memeriksa petunjuk kontekstual untuk menentukan apa yang terjadi. Selain itu, beberapa sumber menyatakan keraguan bahwa mereka akan menemukan "senjata api" dalam data genetik tanpa informasi baru yang mengejutkan.

“Bahkan riwayat urutan lengkap sulit diperoleh. Dan tidak benar-benar memberi tahu kami apa pun tentang asal mula pandemi itu sendiri tanpa konteksnya," kata salah satu sumber seperti dikutip dari Sputnik, Sabtu (7/8/2021).

Badan-badan intelijen AS dilaporkan menghadapi beberapa masalah dalam menafsirkan informasi, termasuk kebutuhan untuk merekrut ilmuwan pemerintah dengan izin keamanan yang sesuai dan pengetahuan bahasa Mandarin.

“Jelas ada ilmuwan yang dibersihkan. Tapi yang berbahasa Mandarin yang dibersihkan? Itu kolam yang sangat kecil. Dan bukan sembarang ilmuwan, tetapi mereka yang berspesialisasi dalam bio? Jadi Anda bisa melihat bagaimana ini menjadi sulit dengan cepat,” kata seorang sumber, yang tidak ingin memberikan identitasnya.

Klaim tersebut telah membuat para ilmuwan di Italia dan Swissmendugabahwa COVID-19 atau virus yang sangat mirip dengannya mungkin telah mengudara dan menyebar berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun sebelum berita resmi ditemukan di pasar basah Wuhan sebelum menyebar ke seluruh dunia.

Baca juga: Bukan di China, COVID-19 Kemungkinan Lebih Dulu Muncul di Eropa

Dua ilmuwan yang berspesialisasi dalam studi virus Corona mengatakan kepada CNN bahwa mereka 'skeptis' bahwa data yang sedang dipelajari oleh intelijen, atau basis data lainnya dapat menawarkan informasi baru kepada para peneliti.

“Pada dasarnya, dalam (makalah penelitian tahun 2020 yang diterbitkan di Nature), (Institut Virologi Wuhan) berbicara tentang semua urutan yang mereka miliki hingga titik waktu tertentu – itulah yang diyakini sebagian besar ilmuwan/ahli virologi, itulah yang mereka miliki,” kata Ahli virologi Fakultas Kedokteran Universitas Tulane, Dr. Robert Garry.

Laporan penyelidikan badan intelijen AS muncul setelah satu setengah tahun AS dan China saling tuding mengenai asal-usul COVID-19. Washington mengatakan virus itu bocor dari laboratorium Wuhan, dibalas dengan tudingan Beijing bahwa militer AS mungkin telah menyebarkan virus di Pertandingan Dunia Militer Wuhan 2019, atau bahwa virus itu mungkin bocor dari biolab militer Fort Detrick di Maryland.

Baca juga: Serang Balik, China Tuding COVID-19 Berasal dari Lab Militer AS
(ian)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1240 seconds (10.101#12.26)