AS Perlu Pikir Ulang Strategi Kesepakatan Nuklir dengan Iran

loading...
AS Perlu Pikir Ulang Strategi Kesepakatan Nuklir dengan Iran
Grand Hotel Wien di Wina, Austria, menjadi tempat perundingan tertutup antara kekuatan dunia dan Iran. Foto/REUTERS
WASHINGTON - Amerika Serikat (AS) mungkin perlu memikirkan kembali strateginya tentang cara terbaik mencapai kesepakatan nuklir dengan Iran jika tidak ada kesepakatan yang dicapai dalam "masa depan yang dapat diperkirakan".

Pernyataan itu diungkapkan seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri (Deplu) AS saat menanggapi pertanyaan Al Arabiya.

“Kami masih merundingkan setiap masalah, ruang lingkup pencabutan sanksi, ruang lingkup langkah-langkah yang akan diambil Iran untuk kembali mematuhi kewajiban nuklir. Semua itu masih dibahas, jadi kami tidak memiliki kesepakatan sementara tentang apa pun,” ujar pejabat AS itu.

Baca juga: PM Israel Peringatkan Iran: Kami Lebih Pintar dan Lebih Bertekad, Jangan Uji Kami



Pejabat itu berbicara kepada wartawan selama briefing telepon dengan syarat anonim. Dia mengatakan, "Proses ini tidak akan terbuka selamanya. Kita memang memiliki perbedaan, dan jika kita tidak dapat menjembatani mereka di masa mendatang, saya pikir kita harus berkumpul kembali dan mencari tahu bagaimana kita bergerak maju.”

Baca juga: Cucu Imigran Palestina Ini Bangkit Jadi Harapan Baru dalam Pemilu Presiden Cile

AS dan Iran telah terlibat dalam enam putaran pembicaraan tidak langsung di Wina, yang ditengahi Eropa, China dan Rusia untuk menghidupkan lagi kesepakatan nuklir 2015.

Baca juga: Arab Saudi akan Nilai Presiden Terpilih Iran Sesuai Kenyataan di Lapangan

Pejabat pemerintahan Presiden AS Joe Biden telah memprioritaskan mencapai kesepakatan nuklir dengan Iran setelah mantan Presiden Donald Trump menarik AS pada 2018.

Perhatian telah kembali ke diskusi yang sedang berlangsung saat Iran memilih Ebrahim Raisi, tokoh garis keras, sebagai presiden baru negara itu.



Raisi diperkirakan mengambil posisi barunya pada Agustus.

Rob Malley yang memimpin delegasi AS dalam pembicaraan itu kembali ke Washington setelah perundingan putaran keenam awal pekan ini.

Pejabat AS pada Kamis tidak mengatakan kapan putaran ketujuh pembicaraan akan diadakan tetapi diharapkan berlangsung dalam waktu yang tidak terlalu lama.

"Saya tidak akan bernegosiasi di depan umum, tetapi pada titik ini, kita perlu melanjutkan negosiasi untuk melihat apakah kita dapat mencapai paket komprehensif yang akan memuaskan, dan pada titik ini, kita belum sampai di sana," tutur pejabat itu.
(sya)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top