Hamas Ancam Eskalasi Jika Israel Halangi Transfer Rp432,7 Miliar Uang Qatar

loading...
Hamas Ancam Eskalasi Jika Israel Halangi Transfer Rp432,7 Miliar Uang Qatar
Para personel dari kelompok sayap militer Hamas di Jalur Gazaa, Palestina. Foto/REUTERS
GAZA - Hamas , kelompok perlawanan Palestina di Jalur Gaza,mengancam akanmeningkatkan eskalasi atau ketegangan dengan Israel kecuali jika mengizinkan transfer USD30 juta (Rp432,7 miliar) uang bantuan Qatar ke Jalur Gaza. Uang bantuan itu dibutuhkan untuk membantu membayar gaji para pegawai.

Salah satu pemimpin Hamas, Yahya Sinwar, telah bertemu dengan Koordinator Khusus PBB untuk Proses Perdamaian Timur Tengah Tor Wennesland pada hari Minggu. Dalam pertemuan itu, Sinwar mendesaknya untuk menyelesaikan bantuan Qatar yang dihalang-halangi Israel.

Baca juga: Sehebat-hebatnya Iron Dome Israel, Bobol Juga oleh Rudal Sijeel Hamas

Sinwar yang putus asa memberi penjelasan kepada wartawan tentang kegagalan pembicaraan dengan utusan PBB tersebut dan menuduh Israel melakukan pemerasan.

Dia menyerukan perlawanan rakyat Palestina sambil berjanji untuk mengadakan pertemuan semua faksi Palestinaguna menyatukan upaya mereka.

Israel dan PBB sangat prihatin dengan dimulainya kembali pembayaran bantuan uang tunai Qatar karena takut bahwa Hamas akan menggunakan dana tersebut untuk membangun kembali kemampuan militernya, yang secara signifikan melemah selama putaran terakhir kekerasan bulan lalu.



Salah satu kompromi yang disarankan termasuk menggunakan uang itu untuk secara langsung mendanai proyek-proyek PBB di Jalur Gaza.

Baca juga: Qatar Jadi Negara Terkaya Nomor 1 di Dunia Arab, Kalahkan Arab Saudi

Masalah ini seharusnya menjadi agenda pertemuan minggu depan di Kairo antara pejabat Israel dan Mesir.

Juru bicara PBB Stephane Dujarric di New York mengatakan; "Wennesland melanjutkan upayanya untuk memperkuat penghentian permusuhan."



Sebelumnya pada hari Senin, Sinwar mengatakan kepada wartawan bahwa pembicaraan Hamas dengan PBB telah gagal.

Dia mengumumkan bahwa dia telah menolak provokasi Israel dan mengatakan bahwa pertemuan semua faksi Palestina akan diadakan di kemudian hari.

"Ini adalah pertemuan yang buruk dan sama sekali tidak positif," kata Sinwar. "Pertemuan dengan delegasi PBB itu menyeluruh dan mereka mendengarkan kami. Namun sayangnya, tidak ada indikasi niat untuk menyelesaikan krisis kemanusiaan di Jalur Gaza," lanjut dia, seperti dikutip The Jerusalem Post, Selasa (22/6/2021).
(min)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top