Prancis Kecam 'Perampasan Kekuasaan' Oleh Rusia di Republik Afrika Tengah

loading...
Prancis Kecam Perampasan Kekuasaan Oleh Rusia di Republik Afrika Tengah
Rusia secara resmi mengakui kehadiran 1.135 "instruktur tidak bersenjata" yang diumumkan kepada PBB di Republik Afrika Tengah (CAR). Foto/Yahoo
PARIS - Prancis menuduh Rusia melanjutkan "perampasan kekuasaan" di Republik Afrika Tengah (CAR), mengakui bahwa kerja sama CAR dengan "tentara bayaran" Rusia telah mendorong Paris untuk mengurangi dukungan militernya.

Militer Prancis awal bulan ini menangguhkan bantuan anggaran dan kerja sama militer dengan CAR, menuduh pemerintahnya terlibat dalam kampanye disinformasi anti-Prancis yang didukung oleh Rusia.

CAR telah menjadi area kunci dalam kontroversi mengenai peran kelompok tentara bayaran Wagner di Afrika yang diduga dijalankan oleh pengusaha Yevgeny Prigozhin, orang kepercayaan Presiden Rusia Vladimir Putin.

"Di Republik Afrika Tengah, ada bentuk perebutan kekuasaan, dan khususnya kekuatan militer, oleh tentara bayaran Rusia," kata Menteri Luar Negeri Prancis, Jean-Yves Le Drian, kepada BFM TV.

"Kami memerangi ini dan itu membuat kami mengambil tindakan untuk menarik sejumlah personel militer kami," imbuhnya seperti dikutip dari AFP, Jumat (18/6/2021).

Baca juga: Pemerintah Republik Afrika Tengah Mengundurkan Diri



Dia mengatakan personel Rusia mengepung Presiden CAR Faustin Archange Touadera dan mengeksploitasi kekayaan negara.

Salah satu negara termiskin di dunia, CAR telah sangat tidak stabil sejak memperoleh kemerdekaan dari Perancis pada tahun 1960.

Pada 2013, Prancis melancarkan operasi militer tiga tahun untuk menghentikan kekerasan sektarian setelah presiden saat itu, Francois Bozize, digulingkan oleh kelompok pemberontak yang mayoritas Muslim.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top