Pentagon: China Tantangan Nomor Satu AS!

loading...
Pentagon: China Tantangan Nomor Satu AS!
Rudal-rudal DF-26 China, yang dijuluki sebagai rudal pembunuh kapal induk, dipajang dalam parade militer China di Tiananmen Gate 2015. Foto/Andy Wong/Pool via REUTERS
WASHINGTON - Pentagon atau Departemen Pertahanan Amerika Serikat (AS) telah mengeluarkan pedoman baru yang menguraikan kebijakan militer Amerika terhadap China . Militer Washington juga menetapkan negara komunis itu sebagai tantangan nomor satu Amerika.

Pedoman baru dikeluarkan oleh Menteri Pertahanan Lloyd Austin pada hari Rabu (9/6/2021) waktu Washington. Pedoman itu disusun atas perintah Gedung Putih pada Februari lalu.

Baca juga: Teroris yang Tabrak Mati Keluarga Muslim Tertawa saat Keluar dari Truk



Namun, pedoman baru itu dirahasiakan, di mana Austin dan pejabat militer lainnya hanya menawarkan sedikit rincian tentang dokumen tersebut.

“Inisiatif yang saya kemukakan hari ini bersarang di dalam pendekatan pemerintah AS yang lebih besar ke China dan akan membantu menginformasikan pengembangan Strategi Pertahanan Nasional yang sedang kami kerjakan,” kata Austin dalam sebuah pernyataan tertulis.

Dalam siaran pers terpisah Pentagon, yang mengutip Beijing sebagai “tantangan nomor satu bangsa", pejabat senior pertahanan memberikan latar belakang tambahan. Salah satunya mengatakan seruan untuk berinvestasi dalam jaringan sekutu dan mitra Amerika yang tak tertandingi dan meningkatkan pencegahan di semua domain peperangan.

Sementara para pejabat mencatat bahwa pedoman tersebut berusaha untuk menyelaraskan departemen dengan prioritas China, mereka menolak untuk menjelaskan lebih lanjut.

Bahkan sebelum pedoman dikeluarkan hari Rabu, Presiden Joe Biden menyebut China sebagai perhatian utama dan berusaha untuk meningkatkan hubungan dengan sekutu guna menantang Beijing.

Biden menjalankan kebijakan serupa dari pemerintahan Donald Trump sebelumnya. Pada bulan Maret, Biden mengadakan pertemuan pertamanya sebagai presiden dengan rekan-rekannya di blok "Quad", sebuah forum keamanan yang terdiri dari AS, Australia, Jepang, dan India.

Sering dijuluki “NATO Asia", aliansi Quad dihidupkan kembali dengan bantuan dari Trump setelah jeda yang lama, dengan pemerintahannya berusaha menggunakan blok itu untuk menghadapi China di kawasan Indo-Pasifik.



Negara-negara anggota Quad telah melakukan sejumlah latihan militer bersama di dekat China. Sementara itu, Angkatan Laut AS telah melakukan beberapa transit kapal perang di Selat Taiwan dengan dalih kebebasan navigasi yang menuai kritik keras dari China.

Baca juga: Kim Jong-un Mendadak Lebih Ramping usai Menghilang, Picu Spekulasi soal Kesehatannya

Kegilaan Pentagon dengan Beijing semakin ditegaskan pada hari Selasa, ketika Wakil Menteri Pertahanan Kathleen Hicks menguraikan bagaimana sebagian besar dari permintaan anggaran departemen sebesar USD715 miliar untuk tahun 2022 akan dicurahkan untuk menghadapi China.

“[Republik Rakyat China] semakin kompetitif, dan memiliki kemampuan, secara unik, untuk menantang sistem internasional dan kepentingan Amerika di dalamnya,” katanya dalam acara virtual yang diselenggarakan oleh Center for a New American Security (CNAS)

"Dalam memajukan kepentingan Amerika, departemen harus siap untuk tidak hanya berperan sebagai pendukung alat diplomatik dan ekonomi kita...tetapi juga untuk mencegah agresi militer. Hal ini terutama berlaku untuk RRC," katanya.

Komentarnya muncul setelah Komando Indo-Pasifik AS meminta peningkatan pengeluaran USD27 miliar selama lima tahun ke depan untuk mencegah Beijing, juga menyerukan untuk membangun jaringan rudal yang luas di lepas pantai timur China.

Sementara Biden bersumpah untuk melanggar banyak kebijakan Trump ketika ia menjabat, pemerintahannya telah berjuang untuk membedakan dirinya dari pendahulunya ketika datang ke China.

Dalam sambutannya pada hari Selasa, Hicks sendiri menyoroti kesamaan, mencatat bahwa pendekatan Biden memiliki “benang kesinambungan” dengan Strategi Pertahanan Nasional 2018 Trump, yang berusaha untuk fokus pada “persaingan kekuatan besar” dengan China dan Rusia.
(min)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top