Anggota Kongres AS: Perang China dengan Taiwan Pecah 6 Tahun Lagi

loading...
Anggota Kongres AS: Perang China dengan Taiwan Pecah 6 Tahun Lagi
Sebuah jet tempur militer China saat lepas landas dari kapal induk Liaoning. Foto/REUTERS
WASHINGTON - Seorang politisi yang sedang naik daun di Kongres Amerika Serikat (AS) mengatakan perang antara China dengan Taiwan akan terjadi dalam enam tahun ke depan. Dia mendesak Amerika dan Australia terlibat perang untuk membela Taipei.

Mike Gallagher, anggota Kongres Amerika dari Partai Republik, mengaku khawatir Partai Komunis China (PKC) melihat momen "peluang strategis" untuk menegaskan dominasinya atas Taiwan sementara dunia terganggu oleh pandemi virus corona.

Baca juga: Israel Bicara Kecanggihan Roket Hamas: 'Jelas, Sidik Jari Iran di Mana-mana'

“Sungguh luar biasa bahwa setahun dan perubahan setelah pandemi dimulai di China, saya pikir PKC merasa lebih berani daripada sebelumnya dan Barat lebih terpecah,” kata Gallagher kepada The Sydney Morning Herald dan The Age, Minggu (24/5/2021).

“Kita semua perlu mengirim sinyal bahwa mereka tidak bisa lolos begitu saja," ujar Gallagher yang juga menjabat sebagai ketua gabungan kongres kaukus Friends of Australia.

Anggota Kongres dari Wisconsin itu membuat prediksi tentang perang China dengan Taiwan dengan merujuk pada kesaksian Laksamana Philip Davidson—komandan demisioner Komando Indo-Pasifik AS—di depan Senat. Pada Maret lalu, Davidson mengatakan China dapat bergerak di Taiwan dalam waktu enam tahun.



Pernyataan Davidson selaras dengan komentar baru-baru ini oleh Menteri Pertahanan Australia Peter Dutton bahwa perang dengan China tidak dapat diabaikan dan klaim Menteri Dalam Negeri Mike Pezzullo bahwa genderang perang sedang berdetak di wilayah tersebut.

Gallagher, anggota Komite Angkatan Bersenjata Kongres AS, mengatakan AS dan sekutunya harus mengerahkan lebih banyak kapal selam, kapal Angkatan Laut, dan rudal jarak menengah di Indo-Pasifik untuk meyakinkan Beijing bahwa mereka akan kalah dalam sengketa militer atas Taiwan.

Dia juga meminta pemerintahan Presiden Joe Biden untuk mengakhiri kebijakan "ambiguitas strategis" Amerika yang telah berusia puluhan tahun di Taiwan dengan secara resmi berjanji untuk mempertahankan pulau itu dalam kasus invasi pasukan China.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top