Ilmuwan Temukan 'Fosil Hidup' di Dasar Laut dekat Jepang

loading...
Ilmuwan Temukan Fosil Hidup di Dasar Laut dekat Jepang
Para ilmuwan menemukan fosil hidup yang diperkirakan telah punah selama 273 juta tahun di dasar laut dekat Jepang. Foto/Ilustrasi
TOKYO - Dua makhluk laut simbiosis yang entah bagaimana caranya menghindari mata-mata ilmuwan manusia dan 'menghilang' dari catatan fosil lebih dari seperempat miliar tahun yang lalu telah ditemukan tumbuh subur di lepas pantai Jepang .

Makhluk yang dimaksud adalah karang dan crinoid non-kerangka, atau lili laut, yang ditemukan berkembang biak di dasar Samudra Pasifik, 100 meter di bawah permukaan, di lepas pantai Honshu dan Shikoku di Jepang.

Mereka berhasil bertahan hidup tanpa terdeteksi, telah kehilangan AWOL dari rekaman fosil lebih lama dari yang diperkirakan manusia modern (200.000-300.000 tahun yang lalu).



Baca juga: Ahli Biologi AS Berhasil Tangkap Ikan yang Diduga Menetas Seabad Lalu

“Spesimen ini mewakili catatan rinci pertama dan pemeriksaan asosiasi syn vivo baru-baru ini dari crinoid (inang) dan hexacoral (epibiont),” tulis para peneliti seperti dikutip dari Russia Today, Selasa (11/5/2021).



Crinoid dan karang berbagi hubungan simbiosis yang panjang jutaan tahun yang lalu, di mana karang akan menggunakan crinoid untuk naik lebih tinggi dari dasar laut untuk mendapatkan akses ke lebih banyak makanan yang ditemukan dalam arus laut yang lewat.

Tim peneliti gabungan Polandia-Jepang, yang dipimpin oleh ahli paleontologi Mikolaj Zapalski dari Universitas Warsawa di Polandia, menggunakan mikroskop stereoskopik untuk melakukan pemeriksaan 'lepas tangan' dari teman-teman era Paleozoikum sebelum memindai mereka menggunakan mikrotomografi untuk melihat struktur interior mereka.

Baca juga: Ngengat Monster Sebesar Tikus Ditemukan di Sekolah Australia

Mereka menyelesaikan investigasi non-invasif mereka menggunakan barcode DNA untuk mengidentifikasi spesies yang tepat.



Para peneliti menemukan bahwa spesimen yang baru ditemukan kembali ini tidak mengubah struktur kerangka crinoid, memberikan petunjuk yang mungkin mengapa mereka menghilang dari catatan fosil begitu lama; fosil organisme bertubuh lunak semakin langka.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top