Riset Baru: Malaysia Airlines MH370 Tinggalkan 'Jejak Palsu' sebelum Lenyap

loading...
Riset Baru: Malaysia Airlines MH370 Tinggalkan Jejak Palsu sebelum Lenyap
Ilustrasi pesawat Boeing 777 saat mengudara. Foto/REUTERS
SYDNEY - Sebuah riset baru menyatakan pilot Malaysia Airlines MH370 melakukan serangkaian belokan untuk menghindari deteksi sebelum pesawat jatuh ke laut dan lenyap. Itu merupakan manuver untuk meninggalkan "jejak palsu".

Pakar penerbangan mengatakan kepada Sky News, yang dilansir Kamis (6/5/2021), bahwa pencarian MH370 harus dimulai kembali karena bukti baru muncul tentang kemungkinan keberadaannya.

Baca juga: Indonesia Kerahkan 'Pasukan Setan', Benny Wenda 'Merengek' pada Dunia



Menurut penelitian baru, pilot pesawat Malaysia Airlines MH370 melakukan serangkaian putaran dan perubahan kecepatan yang disengaja untuk menghindari deteksi sebelum pesawat jatuh ke Samudra Hindia.

Insinyur dirgantara, Richard Godfrey, yang telah menghabiskan waktu bertahun-tahun menyelidiki hilangnya penerbangan MH370 pada tahun 2014, mengatakan penelitiannya menyimpulkan pilot dalam komando Zaharie Ahmad Shah mengambil jalur penerbangan yang “direncanakan dengan hati-hati” untuk menghindari dari apa yang dia sebut “memberikan
gambaran yang jelas ke mana pesawat menuju”.

Pesawat Boeing 777 dengan 239 orang di dalamnya, termasuk beberapa warga Indonesia, secara misterius menghilang dari radar setelah lepas landas dari Bandara Internasional Kuala Lumpur, menuju dari Beijing.

Pesawat itu mengambil putaran balik yang tidak dapat dijelaskan dari jalur penerbangan yang direncanakan dan kembali melintasi Semenanjung Malaya dan Selat Malaka sebelum menghilang.

Godfrey mengatakan pergerakan terakhir pesawat dapat dipetakan menggunakan data dari Weak Signal Propagation (WSPR), jaringan global sinyal radio yang dapat melacak pergerakan pesawat saat mereka melintasi sinyal dan memicu "kabel perjalanan elektronik" yang tidak terlihat.

"WSPR seperti sekumpulan kabel trip atau sinar laser, tetapi mereka bekerja di segala arah di cakrawala ke sisi lain dunia," kata Godfrey dalam laporannya.

Penelitiannya menemukan MH370 melintasi delapan "kabel perjalanan" ini saat terbang di atas Samudera Hindia, yang konsisten dengan penelitian sebelumnya tentang jalur penerbangan pesawat.



Sementara melacak pesawat individu menggunakan kabel perjalanan bisa jadi sulit karena mereka begitu sering melintasi wilayah udara yang sibuk, Godfrey mengatakan jika pihak berwenang menggabungkan data WSPR dengan ping dari telepon satelit kokpit, itu bisa mempertajam lokasi pasti dari pesawat yang hilang.

"Kedua sistem dirancang untuk tujuan lain selain untuk mendeteksi, mengidentifikasi, dan lokalisasi pesawat," kata Godfrey.

“Namun...bersama-sama kedua sistem dapat digunakan untuk mendeteksi, mengidentifikasi, dan melokalkan MH370 selama jalur penerbangannya ke Samudra Hindia Selatan," ujarnya.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top