WHO: Kematian Akibat COVID-19 di Eropa Telah Melampaui Satu Juta

loading...
WHO: Kematian Akibat COVID-19 di Eropa Telah Melampaui Satu Juta
WHO menyatakan kematian akibat COVID-19 di Eropa telah melampaui angka satu juta. Foto/Ilustrasi
ATHENA - Seorang pejabat tinggi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan angka kematian akibat COVID-19 di Eropa telah melampaui satu juta. Ia juga memperingatkan bahwa situasi pandemi di Benua Biru tetap serius dengan sekitar 1,6 juta kasus baru dilaporkan setiap minggu.

Pernyataan yang dilontarkan Direktur Regional WHO untuk Eropa, Hans Kluge, bertujuan untuk menekankan bahwa Eropa harus menjaga jarak sosial dan mempercepat vaksinasi karena varian virus mendorong infeksi baru ke tingkat rekor di beberapa negara.

Secara keseluruhan, penghitungan oleh Universitas Johns Hopkins yang berbasis di Amerika Serikat (AS) menunjukkan hampir tiga juta kematian telah dikaitkan dengan COVID-19 di seluruh dunia - dengan Amerika yang paling terpukul, diikuti oleh Eropa. Amerika Serikat, Brasil, dan Meksiko telah melaporkan jumlah kematian tertinggi, secara kolektif lebih dari 1,1 juta.

Baca juga: Kamboja Sebut Pandemi Covid-19 Bikin Mereka di Ambang 'Kehancuran'

Berbicara kepada wartawan selama kunjungan ke Yunani, Kluge memang menunjukkan tanda-tanda awal bahwa penularan mungkin melambat di beberapa negara di wilayah 53 negara Eropa anggota WHO, yang membentang ke Asia Tengah, dan mengutip insiden yang menurun di antara lansia.



Dia mengatakan proporsi kematian COVID-19 di antara orang di atas 80, yang telah diprioritaskan untuk vaksin, telah turun hingga hampir 30 persen - tingkat terendah dalam pandemi.

Inggris secara khusus telah menyaksikan infeksi baru dan kematian akibat COVID-19 turun secara dramatis sejak Januari, karena program vaksinasi yang berhasil dan penguncian nasional yang berkepanjangan yang hanya dibatalkan secara bertahap.

Baca juga: Jokowi-Merkel Tukar Pikiran Soal Penanganan Pandemi Covid-19

Menyikapi kekhawatiran baru-baru ini tentang vaksin, Kluge juga mengatakan risiko orang yang menderita pembekuan darah jauh lebih tinggi pada orang dengan COVID-19 daripada orang yang menerima vaksin virus Corona dari AstraZeneca.

“Jangan diragukan lagi, vaksin AstraZeneca efektif dalam mengurangi rawat inap COVID-19 dan mencegah kematian,” katanya seperti dikutip dari Al Jazeera, Jumat (16/4/2021).



Ia menambahkan bahwa WHO merekomendasikan penggunaan vaksin AstraZeneca untuk semua orang dewasa yang memenuhi syarat.

Baca juga: Pertama di Dunia, Denmark Setop Penggunaan Vaksin COVID-19 AstraZeneca
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top