Masih Misteri, Obyek Pengganggu Kapal Perang AS di California

loading...
Masih Misteri, Obyek Pengganggu Kapal Perang AS di California
Amerika Serikat mengaku tidak tahu dan tidak bersedia mengungkapkan siapa yang bertanggung jawab atas obyek yang terbang di atas kapal perang miliknya di California. Foto/Ilustrasi
WASHINGTON - Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) mengaku tidak tahu dan tidak bersedia mengungkapkan siapa yang bertanggung jawab atas penerbangan di atas kapal perang miliknya pada malam hari bulan Juli 2019 lalu. Insiden itu terjadi di dekat tempat pelatihan militer sensitif di Kepulauan Channel, California.

Diminta untuk mengomentari insiden di acara jurnalis pertahanan di Washington pada hari Senin lalu, Kepala Operasi Angkatan Laut AS Laksamana Michael Gilday mengatakan dia tidak dapat secara positif mengidentifikasi pesawat tersebut.

“Tidak, kami belum (dapat mengidentifikasi mereka). Saya menyadari penampakan itu dan seperti yang telah dilaporkan ada penampakan lain oleh penerbang di udara dan oleh kapal lain tidak hanya dari Amerika Serikat, tapi negara lain – dan tentu saja elemen lain dalam pasukan gabungan AS,” kata Gilday seperti dikutip Sputnik dari NBC News, Rabu (7/4/2021).

Gilday menegaskan bahwa temuan itu masih sedang dianalisis dan tidak ada hal baru untuk dilaporkan.

"Tapi saya akan memberi tahu Anda bahwa kami memiliki proses yang mapan di seluruh pasukan gabungan untuk mengumpulkan data itu dan membawanya ke repositori terpisah untuk dianalisis," terangnya.



Baca juga: Kapal Induk Eisenhower AS Bergerak Memasuki Timur Tengah, Ada Apa?

Gilday juga menepis spekulasi bahwa pesawat itu mungkin makhluk luar angkasa, dengan mengatakan dia tidak dapat berbicara tentang hal itu, dan dia tidak memiliki indikasi sama sekali.

Pernyataan Gilday ini mengikuti laporan akhir bulan lalu berdasarkan informasi yang diperoleh menggunakan permintaan Undang-Undang Kebebasan Informasi, yang mengungkapkan bahwa sebanyak enam kapal tak dikenal pada saat dikejar dan bermanuver di sekitar kapal perusak Angkatan Laut di lepas pantai California dekat Los Angeles pada Juli 2019. Serangkaian insiden memicu penyelidikan oleh Angkatan Laut, Penjaga Pantai, dan FBI, serta dianggap cukup serius untuk dikirim ke meja komando pendahulu Gilday, Laksamana John Richardson.

Kapal perang yang ada di daerah tersebut selama serangan drone itu termasuk USS Kidd, USS Rafael Peralta, USS Russell, USS John Finn, dan USS Paul Hamilton, semuanya adalah kapal perusak kelas Arleigh Burke. Penyelidikan terperinci oleh The Drive menunjukkan, berdasarkan logship, bahwa insiden terjadi antara malam 14 Juli dan 15 Juli, dengan pertemuan lebih lanjut mungkin terjadi setelah itu.

Dalam laporannya tentang masalah ini, outlet itu bermasalah dengan fakta bahwa drone dapat mengunci dan mengejar kapal perusak yang melaju dengan kecepatan tinggi serta melalui jarak pandang yang buruk, dan menekankan bahwa jika drone tidak dioperasikan oleh militer Amerika, insiden drone ini menunjukkan pelanggaran keamanan yang sangat signifikan.



“Jika mereka adalah bagian dari semacam tindakan rahasia, masih belum jelas mengapa mereka diterbangkan begitu terbuka dan begitu sering dengan cara yang hampir melecehkan. Lebih meresahkan lagi, jika ada aktor negara asing yang terlibat, dari mana tepatnya drone itu diluncurkan?” outlet tersebut menambahkan.

Baca juga: Terungkap, Gerombolan UFO Ganggu 3 Kapal Perang AS

Pentagon diperkirakan akan memberikan penjelasan singkat kepada Kongres tentang "Fenomena Udara Tak Teridentifikasi" pada akhir tahun ini.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top