Ribuan Pesepeda Protes Pembatasan Virus Corona oleh Pemerintah Slovenia

loading...
Ribuan Pesepeda Protes Pembatasan Virus Corona oleh Pemerintah Slovenia
Ribuan pesepeda turun ke jalanan di pusat ibu kota Slovenia, Ljubljana. Foto/REUTERS
A+ A-
LJUBLJANA - Ribuan pesepeda turun ke jalanan di pusat ibu kota Slovenia, Ljubljana, pada Jumat (9/5) sore untuk menolak pemerintahan Perdana Menteri (PM) Janez Jansa.

Mereka juga menolak pembatasan untuk mencegah penyebaran virus corona. Peserta protes membunyikan bel dan klakson sambil meneriakkan “pencuri, pencuri”.

Pengunjuk rasa menuduh pemerintah korupsi dalam pembelian masker wajbah dan ventilator, seperti dilaporkan TV Slovenia bulan lalu.

Pemerintah menyangkal tuduhan itu. Pemerintahan sayap kanan-tengah kini berkuasa setelah pemerintahan kiri-tengah mengundurkan diri karena kurang dukungan di parlemen.



Unjuk rasa yang digelar sejumlah kelompok civil society itu merupakan yang terbesar dalam beberapa pekan terakhir. Pesepeda juga menggelar unjuk rasa lebih kecil di Maribor, kota terbesar kedua di Slovenia.

Para pesepeda membawa bendera Slovenia dan spanduk bertuliskan “Naikkan gaji pekerja”, “Hati-hati, pemerintah jatuh”, dan “Lebih kuat bersama”.

Sebagian besar demonstran memakai masker wajah. “Saya ingin pemerintah pergi. Mereka mengambil masa depan kami,” ungkap seorang demonstran.



Polisi memblokir gedung parlemen dan satu helikopter polisi terbang di atas para peserta unjuk rasa.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top