Pasukan Khusus Australia Eksekusi Tahanan Afghanistan yang Sudah Diborgol

loading...
Pasukan Khusus Australia Eksekusi Tahanan Afghanistan yang Sudah Diborgol
Pasukan Australia yang ditugaskan di Afghanistan. Foto/REUTERS
A+ A-
SYDNEY - Pasukan khusus Australia dituduh mengeksekusi mati seorang tahanan Afghanistan yang tak bersenjata dan kondisinya sudah diborgol. Pembunuhan berdarah dingin ini terungkap saat proses penyelidikan empat tahun atas dugaan kejahatan perang yang dilakukan oleh pasukan Australia di Afghanistan mendekati akhir.

Seorang kepala awak helikopter Marinir Amerika Serikat (AS) mengatakan kepada Australian Broadcasting Corporation (ABC) bahwa sekelompok tentara Australia menembak dan membunuh seorang tahanan Afghanistan saat mereka bersiap untuk diterbangkan setelah penyerbuan. (Baca: Xi Jinping Bilang China Tak Takut Perang, Warning bagi AS!)

Menurut marinir, yang diidentifikasi hanya sebagai Josh, komando Australia mengirim helikopternya melalui radio untuk memberi tahu mereka bahwa mereka membutuhkan transportasi untuk tujuh tahanan yang ditangkap selama operasi.

“Dan Anda baru saja mendengar keheningan ini, lalu kami mendengar bunyi letusan. Dan kemudian mereka berkata, 'Oke, kami memiliki enam tahanan'," kata Josh kepada ABC yang dilansir Sabtu (24/10/2020).



Marinir AS itu mengatakan itu adalah pertama kalinya dia melihat sesuatu yang tidak bisa dibenarkan secara moral, karena narapidana tersebut telah ditahan dan tidak menimbulkan ancaman bagi pasukan Australia. (Baca: Putra Mahkota Saudi Akan Dibunuh Rakyatnya Jika Normalisasi dengan Israel)

"Kami tahu seseorang telah diborgol, siap untuk pergi, ditawan, dan kami hanya menyaksikan mereka membunuh seorang tahanan," ujar Josh.

Dia mengatakan dia berbicara tentang insiden itu dengan kru lainnya dan tim setuju tidak ada "alasan" atas apa yang terjadi. "Itu adalah keputusan yang sangat disengaja untuk melanggar aturan perang," kata Josh.



Seorang juru bicara Pasukan Pertahanan Australia mengatakan kepada ABC bahwa mereka tidak dapat mengomentari laporan tersebut karena mungkin menjadi subjek penyelidikan yang sedang berlangsung atas dugaan pelanggaran oleh Kelompok Tugas Operasi Khusus Australia di Afghanistan antara tahun 2005 dan 2016.

Penyelidikan rahasia dimulai lebih dari empat tahun lalu. Sebuah laporan yang menguraikan temuan penyelidikan diharapkan akan dirilis pada akhir tahun ini. (Baca juga: Mobilnya Dipasang Bom, Ulama Top Suriah Meninggal)

ABC telah melaporkan banyak dugaan kejahatan yang dilakukan oleh pasukan Australia di Afghanistan, setelah media tersebut memperoleh dokumen militer yang merinci pembunuhan warga sipil tak bersenjata, termasuk anak-anak.

Polisi Federal Australia pernah melakukan penggerebekan yang sangat kontroversial di markas ABC di Sydney. Penggerebekan itu dilaporkan sebagai upaya untuk menyita dokumen yang bocor. Pada bulan Juni, seorang jaksa federal merekomendasikan agar jurnalis ABC yang melaporkan kebocoran tersebut dituntut, tetapi pemerintah masih memutuskan apakah akan membawa reporter tersebut ke pengadilan atau tidak.
(min)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top