Presiden Taiwan Puji Pilot Heroik yang Cegat Jet Tempur China

loading...
Presiden Taiwan Puji Pilot Heroik yang Cegat Jet Tempur China
Presiden Taiwan Tsai Ing-wen. Foto/REUTERS/Ann Wang/File Photo
A+ A-
PENGHU - Presiden Taiwan Tsai Ing-wen pada Selasa (22/9/2020) memuji "kinerja heroik" pilot Angkatan Udara yang telah mencegat jet-jet tempur China yang mendekati pulau itu. Pujian disampaikan ketika Beijing meningkatkan tekanan militer terhadap Taipei.

Taiwan telah memerintah sendiri sejak perang saudara China berakhir puluhan tahun silam. Namun, Beijing masih mengklaim pulau itu bagian dari China. Ketegangan kedua pihak telah melonjak ke level tertinggi dalam beberapa tahun, di mana jet-jet tempur Taiwan dikerahkan untuk mencegat belasan pesawat militer China minggu lalu. (Baca: Ketegangan Kian Memanas, Taiwan Akan Membalas jika Diserang China)

Tsai, saat mengunjungi pangkalan Angkatan Udara utama di Penghu di Selat Taiwan yang sensitif, mengatakan kepada pilot dan insinyur bahwa dia menyadari "kinerja heroik" mereka ketika mencegat dan mengusir pesawat China.

"Saya sangat percaya pada Anda. Sebagai tentara Republik China, bagaimana kita bisa membiarkan musuh mondar-mandir di wilayah udara kita sendiri?," katanya, menggunakan nama resmi Taiwan, yakni Republik China.



"Saya sadar bahwa menghadapi perilaku provokatif dari pesawat komunis yang telah mengepung pulau dan merusak perdamaian regional dalam beberapa hari terakhir, tugas Anda di garis depan wilayah udara di Penghu harus lebih berat," ujarnya, seperti dikutip Reuters.

Pangkalan tersebut, sekarang menjadi rumah bagi F-CK-1 Ching-kuo Indigenous Defense Fighters (IDF) yang pertama kali memasuki layanan pada tahun 1997, berada di garis depan respons Taiwan terhadap intrusi militer China.(Baca: Didekati 19 Pesawat China, Taiwan Kerahkan Jet Tempur dan Rudal)

Wang Chia-chu, salah satu perwira senior dari skuadron "Heavenly Colt" IDF, mengatakan kepada Reuters bahwa hanya ada waktu lima menit untuk melesatkan pesawat jet tempur setelah pesawat China terlihat.



"Kami akan mempertahankan wilayah udara kami secara real time selama ada ancaman," kata Wang.
halaman ke-1 dari 2
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video
Top