Pemerintah India Buka Kembali Taj Mahal di Tengah Wabah Covid-19

loading...
Pemerintah India Buka Kembali Taj Mahal di Tengah Wabah Covid-19
Pengunjung berfoto di depan destinasi wisata Taj Mahal yang kembali dibuka di tengah pandemi Covid-19 di Agra, India, kemarin. Foto/Reuters
A+ A-
AGRA - Pemerintah India membuka Taj Mahal untuk masyarakat umum sekalipun angka penyebaran virus corona Covid-19 masih tinggi, bahkan India nyaris menyalip Amerika Serikat (AS). Saat ini, jumlah pasien Covid-19 di India mencapai 5,4 juta orang dengan angka infeksi rata-rata sekitar 100 ribu orang dan angka kematian 1.000 orang per hari.

Namun, Perdana Menteri (PM) India Narendra Modi mengalami dilema. Lockdown yang diterapkan pada Maret sulit untuk diimplementasikan dengan baik karena kurangnya kerja sama dari masyarakat. Adapun imbasnya telah mengguncang puluhan juta warga lokal. Kondisi itu memaksanya memperlonggar lockdown secara bertahap. (Baca: Inilah Nasib Orang yang Bakhil)

Menilik riwayat, Modi telah membuka lockdown berurutan mulai dari moda transportasi darat, udara, pasar, restoran, dan sekarang tempat wisata seperti Taj Mahal. Taj Mahal merupakan salah satu ikon global India yang terletak di wilayah Agra. Biasanya, sebanyak tujuh juta wisatawan mengunjungi bangunan marble putih tersebut.

Pihak pengelola Taj Mahal menyatakan protokol kesehatan tetap akan diterapkan, mulai dari pembatasan sosial hingga pembatasan pengunjung sebanyak 5.000 orang per hari atau seperempat dari hari normal. Tiket masuk juga tidak akan dijual di tempat, tapi secara online. Selain itu, petugas keamanan akan berpatroli untuk mengawasi pengunjung.



“Banyak orang kehilangan pekerjaan selama lockdown. Kami rakyat sangat menderita dan kini sudah waktunya negara kembali dibuka,” kata karyawan bank Ayub Sheikh (35). “Kami tidak takut dengan virus karena virus ada di mana-mana dan tidak akan pergi. Jadi kita semua harus beradaptasi. Untuk apa kita menghindari virus, tapi mati kelaparan?” (Baca juga: Pentingn Buat Orangtua, Kenali Gejala Kanker Pada Anak)

Pemerintah India juga akan kembali memulihkan kegiatan belajar mengajar di kelas untuk siswa usia 14-17 tahun. Namun, tidak semua wilayah mengikuti imbauan tersebut. Pasalnya, banyak sekolah dan orang tua yang menolak dan melayangkan protes. “Saya lebih baik melihat anak saya tidak lulus daripada sakit,” kaga Nupur Battacharya.

Pemerintah Korea Selatan (Korsel) dan Australia juga kembali memperlonggar lockdown. Korsel bahkan mulai membuka kembali kelas mengajar, meskipun sudah dua kali terkena gelombang Covid-19. Sebagai langkah antisipasi, para murid di Korsel akan menjalani dua kelas, yakni kelas offline dan online dengan harapan pembagian jadwal merata.



Dunia internasional saat ini sedang mengalami resesi. Hampir semua negara-negara maju di dunia terpaksa mengeluarkan paket bantuan miliaran dollar AS demi menjaga stabilitas dan keberlangsungan ekonomi nasional. Meski tidak separah krisis 1998, pertumbuhan negatif ekonomi riil memberikan dampak yang luas.
halaman ke-1 dari 2
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video
Top