alexametrics

Trio Eropa Aktifkan Mekanisme Perselisihan, JCPOA Terancam Kolaps

loading...
Trio Eropa Aktifkan Mekanisme Perselisihan, JCPOA Terancam Kolaps
Foto/Ilustrasi/Sindonews
A+ A-
LONDON - Perjanjian nuklir Iran yang ditandatangani pada 2015 di ambang kehancuran. Pasalnya tiga negara Eropa yaitu Inggris, Prancis dan Jerman mengaktifkan klausul mekanisme perselihan.

Dalam sebuah pernyataan, para pemimpin ketiga negara mengatakan mereka tidak punya pilihan dihadapkan pada tindakan Iran.

"Tetapi yang menjadi kekhawatiran kami hari ini adalah Iran tidak memenuhi komitmennya," bunyi pernyataan itu seperti dilansir dari The Guardian, Selasa (14/1/2020).



Secara prinsip, keputusan itu diambil sebelum Natal oleh tiga negara kekuatan Eropa itu. Keputusan itu juga tidak didorong oleh serangan Iran terhadap pangkalan-pangkalan Amerika Serikat (AS) di Iran yang baru-baru ini terjadi, atau penembakan pesawat Ukraian secara tidak sengaja oleh Teheran.

Menteri luar negeri Jerman Heiko Maas mengatakan tiga negara Eropa tidak bisa lagi mentolerir pelanggaran Iran terhadap perjanjian nuklir yang tidak terjawab.

"Tujuan kami jelas: kami ingin mempertahankan kesepakatan dan mencapai solusi diplomatik dalam perjanjian," katanya.

“Kami akan mengatasi ini bersama dengan semua mitra dalam perjanjian. Kami menyerukan Iran untuk berpartisipasi secara konstruktif dalam proses negosiasi yang sekarang dimulai,” sambungnya.

Keenam penandatangan kesepakatan yaitu Iran, Rusia, China dan negara-negara Uni Eropa - Prancis, Jerman dan Inggris - sekarang akan bertemu di tingkat direktur politik di Wina untuk mendengar secara resmi bahwa langkah-langkah Iran menjauh dari kesepakatan telah mengharuskan Uni Eropa untuk memicu mekanisme penyelesaian sengketa yang rumit dari kesepakatan.

Masalah ini kemudian dapat diteruskan ke tingkat menteri dalam waktu 15 hari atau dibiarkan tanpa batas pada tingkat ini. Jika masalah tersebut diteruskan ke menteri, mereka juga dapat memeriksa masalah ini tanpa batas waktu atau diteruskan ke badan banding dalam waktu 15 hari.

Segera setelah proses itu, negara-negara Uni Eropa (UE) dapat memberi tahu PBB bahwa Iran melanggar perjanjian, yang mengarah pada penerapan kembali sanksi Eropa.

Donald Trump telah mendesak Eropa untuk meninggalkan kesepakatan nuklir sejak ia secara sepihak menarik AS dari kesepakatan pada Mei 2018, dan Gedung Putih akan senang bahwa tekanan berkelanjutannya telah terbayar. Ada sedikit harapan bahwa Iran akan menanggapi langkah UE dengan menghentikan langkah-langkah yang telah diambil terutama pada penelitian dan pengembangan nuklir, tetapi Eropa merasa tidak punya pilihan selain merespons.

Dalam salah satu seruan terkuat dari Eropa untuk perjanjian baru untuk menggantikan kesepakatan 2015, perdana menteri Inggris, Boris Johnson, mengatakan jalan ke depan adalah menyepakati apa yang disebutnya "kesepakatan Trump".

"Jika kita akan menyingkirkannya, mari kita ganti dan mari kita ganti dengan kesepakatan Trump. Presiden Trump adalah pembuat kesepakatan yang hebat, dengan perhitungannya sendiri. Mari kita bekerja sama untuk menggantikan JCPOA (Rencana Aksi Bersama yang Komprehensif) dan dapatkan kesepakatan Trump sebagai gantinya," kata Johnsong menggunakan nama resmi kesepakatan nuklir 2015.

Iran telah mengambil lima langkah berturut-turut untuk mengurangi kewajibannya dari kesepakatan itu karena mengatakan UE belum memenuhi komitmennya untuk meningkatkan perdagangan. Sedangkan AS telah memberlakukan sanksi teritorial tambahan sehingga hampir mustahil bagi perusahaan-perusahaan Eropa untuk berdagang dengan Iran dan tidak mengambil risiko mengesampingkan denda AS. Sebuah mekanisme yang dirancang untuk menghindari sanksi yang ditetapkan oleh UE sejauh ini gagal untuk memfasilitasi transaksi tunggal antara perusahaan-perusahaan Eropa dan Iran.

Para diplomat Eropa menekankan bahwa langkah itu tidak diambil untuk memberlakukan kembali sanksi, tetapi untuk mencoba menemukan cara untuk menekan Iran agar kembali mematuhi perjanjian. Para ahli nuklir UE mengatakan dua langkah pertama Iran dari kesepakatan yang berpusat pada cadangan pengayaan uranium dapat ditoleransi, tetapi langkah selanjutnya berarti jalur Iran untuk keluar dari nuklir terlalu pendek.

Iran mengatakan tidak merasa terikat untuk mematuhi aspek-aspek dari perjanjian itu kecuali mengizinkan para inspektur PBB ke dalam situs-situsnya. Ada kemungkinan Teheran dapat menanggapi langkah UE dengan melarang para inspektur, tetapi para diplomat meyakini bahwa pemberian sinyal yang jelas kepada Iran, dan perwakilan dari China serta Rusia, akan mencegahnya mengambil tindakan tersebut.

Para diplomat Eropa tetap skeptis bahwa kebijakan Trump tentang tekanan ekonomi maksimum akan membujuk Iran untuk menegosiasikan kembali kesepakatan itu, tetapi sebaliknya memperkuat posisi para garis keras di Teheran.

Protes jalanan yang terjadi saat ini di Teheran tidak mengubah keputusan Uni Eropa itu.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak