alexametrics

Video Menunjukkan Pesawat Ukraina Ditembak Rudal Iran

loading...
Video Menunjukkan Pesawat Ukraina Ditembak Rudal Iran
Gambar dari video rudal Iran yang disebut menghantam pesawat Boeing 737-800 Ukarine International Airlines 752 dengan 176 orang di dalamnya. Foto/Tangkapan layar video The New York Times
A+ A-
NEW YORK - Video yang diverifikasi The New York Times memperlihatkan pesawat sipil Ukraina ditembak oleh sebuah rudal Iran di atas Parand, dekat bandara Imam Khomeini di Teheran. Di wilayah itulah pesawat tersebut berhenti mentransmisikan sinyalnya sebelum jatuh pada hari Rabu.

Sebuah ledakan kecil terjadi ketika sebuah rudal menghantam pesawat, tetapi menurut video tersebut pesawat tidak meledak. Sebaliknya, pesawat Boeing 737-800 Ukraine International Airlines terus terbang selama beberapa menit dan kembali ke bandara.

Video lainnya yang diverifikasi The New York Times, Jumat (10/1/2020), memperlihatkan pesawat dengan 176 orang di dalamnya itu terus terbang menuju bandara dalam kondisi terbakar sebelum akhirnya meledak dan jatuh dengan cepat.



Petunjuk visual dan sonik dalam rekaman video tersebut mencocokkan informasi jalur penerbangan dan citra satelit dari daerah dekat tempat pesawat itu jatuh. Gambar satelit diambil pada hari Kamis dan diberikan kepada The New York Times oleh Maxar Technologies, sebuah perusahaan teknologi luar angkasa. Ini membantu memverifikasi keaslian video. (Baca: Iran Bantah Merudal Pesawat Ukraina, tapi Menolak Serahkan Black Box)

Salah satu video berdurasi sekitar 10 detik memperlihatkan dengan cepat antara kilatan benturan dengan pesawat dan suara ledakan mencapai kamera. Penundaan suara mengindikasikan pesawat berjarak kurang lebih dua mil dari kamera pada saat tumbukan. Ini sesuai dengan jalur penerbangan, sebagaimana dicatat oleh perusahaan pelacak penerbangan, FlightRadar24.

Bangunan terlihat di latar belakang video setidaknya lima lantai dan memiliki desain yang khas. Beberapa baris bangunan dengan jarak yang sama terlihat, konsisten dengan tampilan udara dari senyawa bangunan dalam citra satelit.

Ada juga bangunan kecil yang terlihat di sebelah kiri video, dan bingkai logam tegak di sampingnya. Keduanya dapat dilihat dalam gambar satelit.

Berbagai peralatan terlihat sebentar di akhir video. Itu diposisikan kurang dari 10 meter dari bangunan kecil, dan juga dapat dilihat dalam citra satelit.

Seperti diberitakan sebelumnya, pesawat Boeing 737-800 Ukarine International Airlines (UIA) 752 jatuh tak lama setelah lepas landas dari Bandara Internasional Imam Khomeini di Teheran, hari Rabu (8/1/2020). Pesawat jatuh saat hendak terbang ke Kiev, Ukraina. Sebanyak 176 orang di dalamnya tewas. (Baca juga: Trump Peringatkan Iran: Rudal AS, Besar, Kuat, Akurat dan Mematikan)

Menurut manifes yang dirilis UIA, para korban termasuk 83 warga Iran dan 63 warga Kanada. Korban tewas lainnya adalah sepuluh warga Swedia, empat warga Afghanistan, tiga warga Jerman, dan sebelas warga Ukraina termasuk sembilan awak.

Tragedi itu berselang beberapa jam setelah Iran menyerang dua markas militer Amerika Serikat (AS) di Irak dengan sekitar 15 rudal. Serangan Iran sebagai awal dari balas dendam atas kematian jenderal top Teheran, Qassem Soleimani, yang tewas oleh serangan udara AS di Baghdad, Jumat pekan lalu.

Setelah berita tentang video itu muncul pemimpin Kanada dan Inggris mengatakan bahwa mereka memiliki informasi yang menyebutkan pesawat Ukraina memang ditembak jatuh oleh rudal surfcae-to-air atau darat-ke-udara Iran.

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau, yang negaranya kehilangan 63 warga dalam kecelakaan itu, mengatakan intelijen Kanada serta intelijen yang diberikan oleh sekutu menunjukkan bahwa pesawat komersial ditembak jatuh oleh rudal surface-to-air Iran.

Dia meminta penyelidikan menyeluruh tentang apa yang menyebabkan kecelakaan itu, tetapi menolak memberikan rincian tambahan tentang bukti dan intelijen yang dikutipnya. "Ini mungkin tidak disengaja," kata Trudeau pada konferensi pers di Ottawa, seperti dikutip CNN.

Tidak lama setelah konferensi pers Trudeau, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan dinas intelijen negaranya telah mencapai kesimpulan yang sama.

"Sekarang ada badan informasi bahwa penerbangan itu ditembak jatuh oleh rudal surface-to-air Iran. Ini mungkin tidak disengaja. Kami bekerja sama dengan Kanada dan mitra internasional kami dan sekarang perlu ada investigasi yang transparan dan penuh," kata Johnson dalam sebuah pernyataan.

"Inggris terus menyerukan semua pihak mendesak untuk mengurangi ketegangan di kawasan itu," imbuh dia.

Iran yang sejak awal membantah menembak jatuh pesawat sipil Ukraina menganggap laporan bahwa rudal Teheran menembak pesawat Boeing 737-800 itu hanya desas-desus yang tak masuk akal.

"Dari sudut pandang ilmiah, tidak mungkin rudal menghantam pesawat Ukraina," kata Kepala Organisasi Penerbangan Sipil Iran Ali Abedzadeh. "Pesawat terbakar tiga menit setelah terbang, sesuai dengan apa yang dilaporkan para saksi dan data yang dikumpulkan dari bagian-bagian pesawat."

"Pilot mencoba mengembalikan pesawat pada ketinggian 8.000 kaki, tetapi karena kebakaran, pesawat itu jatuh dan meledak," ujarnya.

"Kita dapat mengatakan bahwa pesawat, mengingat jenis kecelakaan dan upaya pilot untuk mengembalikannya ke bandara Imam Khomeini, tidak meledak di udara. Jadi, tuduhan bahwa itu terkena rudal sama sekali dikesampingkan," paparnya seperti dikutip dari Press TV.

Ditanya apakah penyebab kecelakaan itu ditentukan setelah penyelidikan, Abedzadeh menjawab; "Menurut peraturan internasional, adalah tanggung jawab negara di mana insiden itu terjadi, untuk menyelidiki insiden tersebut. Jadi Organisasi Penerbangan Sipil Iran bertanggung jawab."
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak