alexametrics

Driver Rudal yang Tembak Jatuh Malaysia Airlines MH17 Dipenjara

loading...
Driver Rudal yang Tembak Jatuh Malaysia Airlines MH17 Dipenjara
Puing-puing pesawat Malaysia Airlines MH17 yang ditembak jatuh oleh rudal di Donetsk, Ukraina timur, tahun 2014. Foto/REUTERS/Maxim Zmeyev
A+ A-
KIEV - Driver atau pengemudi trailer pengangkut rudal yang menembak jatuh pesawat Malaysia Airlines MH17 telah dijebloskan di penjara Ukraina. Pesawat pembawa 298 orang itu ditembak jatuh oleh rudal surface-to-air tahun 2014 ketika pertempuran antara tentara Ukraina dan separatis di wilayah timur negara itu berkecamuk.

Dinas Keamanan Ukraina (SBU) pada hari Rabu mengumumkan bahwa pria yeng mengemudikan trailer pengangkut misil itu ditangkap dua tahun lalu dan sekarang menjalani hukuman penjara di negara tersebut.

Malaysia Airlines MH17 ditembak ketika berada di wilayah udara Ukraina lima tahun lalu. Pesawat itu terbang dari Amsterdam menuju Kuala Lumpur. Semua orang di dalam pesawat, termasuk beberapa penumpang asal Indonesia, tewas.



Sebuah tim penyelidik yang dipimpin Belanda menyalahkan Rusia karena memasok rudal tersebut. Namun, Moskow menegaskan rudal itu sudah lama tidak diproduksi dan menuding balik pasukan Ukraina yang kemungkinan mengoperasikannya.

Insiden itu adalah yang paling mematikan dalam perang antara pemberontak yang didukung Rusia dan pasukan Ukraina yang telah menewaskan lebih dari 10.000 orang. Pertempuran besar berakhir dengan kesepakatan damai pada 2015, meskipun bentrokan mematikan masih terjadi.

"Kami telah menentukan individu dari para petempur yang membawanya (rudal) dengan kendaraan ke Donetsk," kata seorang pejabat SBU; Vitaly Mayakov, dalam konferensi pers. Pengumuman itu dibuat bersamaan dengan peringatan lima tahun tragedi MH17.

"Kami menahannya, dia sekarang menjalani hukuman di sini, di Ukraina," ujarnya, seperti dikutip Reuters, Kamis (18/7/2019). Dia tidak mengidentifikasi pengemudi tersebut dan tidak pula menjelaskan mengapa informasi ini tidak diumumkan sebelumnya.

Mayakov mengatakan bahwa lebih dari 150 orang yang terlibat dalam pengangkutan peluncur rudal ke dan dari Ukraina telah diidentifikasi.

Tim investigasi internasional yang dipimpin Belanda telah menetapkan empat tersangka atas serangan terhadap pesawat Malaysia itu, yakni tiga pria Rusia dan seorang pria Ukraina.

Pihak berwenang Belanda mengatakan Rusia belum bekerja sama dengan penyelidikan dan diperkirakan tidak akan menyerahkan para tersangka. Kementerian Luar Negeri Rusia membantah bahwa pihaknya tidak bekerja sama dengan mengatakan pada hari Rabu penyelidikan itu dimaksudkan untuk merusak reputasi Moskow.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak