alexametrics

Sekretaris Pers Gedung Putih Mundur

loading...
Sekretaris Pers Gedung Putih Mundur
Sekretaris Pers Gedung Putih Sarah Sanders mundur dari jabatannya pada akhir bulan ini. Foto/Istimewa
A+ A-
WASHINGTON - Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump, mengumumkan bahwa sekretaris pers Gedung Putih Sarah Huckabee Sanders akan meninggalkan pemerintahan pada akhir Juni. Trump pun mendesak Sanders untuk mencalonkan diri sebagai gubernur Arkansas.

"Setelah 3 1/2 tahun, Sarah Huckabee Sanders kami yang luar biasa akan meninggalkan Gedung Putih pada akhir bulan dan pulang ke Negara Bagian Arkansas," kata Trump di akun Twitternya.

“Dia adalah orang yang sangat istimewa dengan bakat luar biasa, yang telah melakukan pekerjaan luar biasa! Saya harap dia memutuskan untuk mencalonkan diri sebagai Gubernur Arkansas," sambungnya seperti dilansir dari Financial Times, Jumat (14/6/2019).



Trump tidak menyebutkan siapa sosok yang akan menggantikan putri mantan gubernur Arkansas Mike Huckabee tersebut. Sanders sendiri telah menjadi penasihat media Trump selama kampanye presiden dan diangkat sebagai wakil sekretaris pers Gedung Putih pada Januari 2017. Ia kemudian ditunjuk untuk menggantikan Sean Spicer sebagai sekretaris pers enam bulan kemudian.

Di Gedung Putih yang dikenal karena pertikaian berat, Sanders menonjol sebagai salah satu pembantu presiden paling setia dan tepercaya. Selama dua tahun sebagai sekretaris pers, dia tidak pernah secara terbuka dirongrong atau ditegur oleh Trump - posisi yang hampir unik di antara para pejabat tinggi dan penasihat lainnya.

Sementara dia mengalahkan sebagian besar pembantu utama yang memasuki Gedung Putih dengan Trump, kepergiannya menggarisbawahi apa yang telah menjadi pergantian pejabat tinggi yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk setiap pemerintahan dalam sejarah modern.

Sanders (36) adalah wanita ketiga yang bertugas sebagai sekretaris pers Gedung Putih. Dia menjadi wajah publik pemerintahan setelah Spicer mengundurkan diri dan diikuti pemecatan Anthony Scaramucci sebagai direktur komunikasi setelah hanya 11 hari bekerja.

Tetapi masa jabatannya ditandai dengan kontroversi terus-menerus, karena dia dipaksa untuk membela seorang presiden yang secara luas dipandang memiliki hubungan yang longgar dengan kebenaran. Sementara banyak sekretaris pers Gedung Putih memiliki hubungan testy dengan media, namun Sanders sangat tegang, sebagian karena kecenderungan Trump untuk melukiskan cerita yang tidak menyenangkan sebagai "berita palsu".

Sanders juga memimpin kehancuran konferensi pers Gedung Putih - kegiatan sekali sehari yang hanya diadakan beberapa kali selama setahun terakhir.

Kontroversi seputar kariernya di Gedung Putih juga disorot setahun yang lalu ketika pemilik Red Hen, sebuah restoran di Virginia selatan, meminta Sanders dan kelompoknya untuk pergi. Dia juga diejek dengan kasar pada bulan April tahun lalu ketika menghadiri makan malam tahunan koresponden Gedung Putih di tempat presiden.

“Aku sebenarnya sangat suka Sarah. Saya pikir dia sangat pandai," Michelle Wolf, komedian yang diundang untuk berbicara pada makan malam, mengatakan kepada para tamu.

"Seperti dia membakar fakta, dan kemudian dia menggunakan abunya untuk menciptakan mata berasap yang sempurna. Mungkin ia dilahirkan dengan itu, mungkin itu bohong. Itu mungkin bohong," imbuhnya.

Sementara beberapa orang berpikir Sanders diperlakukan terlalu kasar dan yang lain keberatan dengan lelucon tentang penampilannya sebagai seksis, kritikus mengatakan dia tidak pantas mendapat simpati karena dia membela seorang presiden yang menyebut wartawan "musuh rakyat" dan menggunakan retorika pada setiap kampanye mendorong para pendukungnya untuk mengambil sikap bermusuhan terhadap para jurnalis yang hadir.

Sebelum bergabung dengan tim kampanye Trump, Sanders menjabat sebagai manajer kampanye presiden untuk ayahnya, sampai akhirnya dia keluar.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak