alexametrics

Israel Bersiap Luncurkan Misi Pendaratan di Bulan

loading...
Israel Bersiap Luncurkan Misi Pendaratan di Bulan
Tim ilmuwan Israel yang akan meluncurkan misi pertama pendaratan ke Bulan pada pekan ini. Foto/REUTERS
A+ A-
TEL AVIV - Tim ilmuwan Israel akan meluncurkan misi pertama pendaratan ke Bulan pada pekan ini. Misi yang didanai swasta itu berupa pengiriman pesawat ruang angkasa untuk mengumpulkan data dari permukaan Bulan.

Jika misi ini berhasil, Israel akan menjadi negara keempat yang melakukan pendaratan di Bulan setelah Rusia, Amerika Serikat (AS) dan China.

Nama pesawat ruang angkasanya adalah Beresheet. Nama itu diambil dari kata Ibrani pada Kitab Kejadian. Perangkat robot pendarat yang akan dikirim tim ilmuwan Israel berbobot 585kg. Peluncuran dilakukan dari Florida, Amerika Serikat sekitar pukul 01.45 GMT pada hari Jumat.



Perangkat tersebut akan didorong oleh salah satu roket SpaceX Falcon 9 milik Elon Musk. Setelah mendarat, dalam beberapa minggu, ia akan mengukur medan magnet Bulan untuk membantu memahami bagaimana Bulan terbentuk.

Beresheet juga akan menyimpan file digital "kapsul waktu" seukuran koin yang berisi Alkitab, gambar anak-anak, lagu kebangsaan Israel dan bendera biru dan putih, serta kenangan dari orang yang selamat dari Holocaust.

"Ini akan berada di Bulan selamanya," kata Yonatan Weintraub, pendiri SpaceIL, organisasi nirlaba yang memimpin proyek ini, seperti dikutip The Guardian, Kamis (21/2/2019).

Perusahaan milik negara Israel, Aerospace Industries (IAI), bergabung dengan status sebagai mitra, bukan inisiator.

"Ini adalah pesawat ruang angkasa dengan anggaran terendah yang pernah melakukan misi seperti itu," bunyi pernyataan IAI tentang proyek senilai 77 juta poundsterling itu.

"Kekuatan super yang berhasil mendaratkan pesawat ruang angkasa di Bulan telah menghabiskan ratusan juta," paparnya. Ia menambahkan bahwa meskipun itu adalah usaha pribadi atau swasta, Beresheet adalah prestasi nasional dan bersejarah bagi negara mayoritas Yahudi tersebut.
halaman ke-1 dari 2
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak