alexametrics

PBB Sebut Peluncur Rudal Iran Ditemukan di Yaman

loading...
PBB Sebut Peluncur Rudal Iran Ditemukan di Yaman
PBB dalam sebuah laporan menuturkan, dua unit peluncur peluru kendali anti-tank yang ditemukan oleh koalisi Arab di Yaman, tampaknya telah diproduksi di Iran. Foto/Istimewa
A+ A-
NEW YORK - PBB dalam sebuah laporan menuturkan, dua unit peluncur untuk peluru kendali anti-tank yang ditemukan oleh koalisi Arab di Yaman, tampaknya telah diproduksi di Iran selama 2016 dan 2017.

Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres tidak secara khusus menyatakan apakah penemuan unit-unit di Yaman merupakan pelanggaran terhadap resolusi PBB yang berlaku pada Januari 2016. Di mana resolusi itu mencegah Iran mengimpor dan mengekspor senjata atau perlengkapan terkait kecuali Dewan Keamanan (DK) PBB telah memberikan persetujuan .

“Sekretariat menemukan bahwa mereka memiliki karakteristik manufaktur Iran dan bahwa tanda mereka menunjukkan tanggal produksi pada 2016 dan 2017,” kata Guterres dalam laporan dua tahunannya kepada DK mengenai penerapan sanksi terhadap Iran.



"Sekretariat juga memeriksa rudal permukaan-ke-udara yang sebagian dibongkar yang disita oleh koalisi Arab dan mengamati bahwa ciri-cirinya tampak konsisten dengan rudal Iran," sambungnya, seperti dilansir Al Arabiya pada Rabu (12/12).

Guterres juga mengatakan bahwa PBB telah memeriksa puing-puing tiga rudal balistik yang ditembakkan di Arab Saudi pada 25 Maret dan 11 April 2018, dan menemukan fitur desain kunci spesifik yang konsisten dengan rudal balistik jarak pendek Qiam-1 Iran.

"Itu tidak bisa menentukan apakah itu pelanggaran karena tidak diketahui ketika mereka dipindahkan ke Yaman. Namun, PBB masih bekerja untuk menetapkan rentang tanggal produksi subkomponen panduan dengan bantuan produsen asing," ucapnya.

Koalisi Arab melakukan intervensi pada tahun 2015, mendukung pemerintah sah Abedrabbo Mansour Hadi memerangi milisi Houthi yang bersekutu Iran. Kaum Houthi telah dikenakan embargo senjata terpisah sejak 2015. Iran telah berulang kali membantah memasok senjata ke Houthis.

Amerika Serikat (AS) telah dengan keras dan tidak berhasil mendorong PBB untuk meminta pertanggungjawaban Iran atas tuduhan bahwa mereka ikut campur dalam perang di Suriah dan Yaman dan di tempat lain di Timur Tengah.
(esn)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak