alexametrics

AS Bersiap Keluar dari Perjanjian Senjata Nuklir dengan Rusia

loading...
AS Bersiap Keluar dari Perjanjian Senjata Nuklir dengan Rusia
AS bersiap untuk keluar dari perjanjian kontrol senjata nuklir yang ditandatangani bersama Rusia. Foto/Ilustrasi/Istimewa
A+ A-
WASHINGTON - Amerika Serikat (AS) dilaporkan bersiap untuk menarik diri dari perjanjian kontrol senjata era Perang Dingin dengan Rusia. Washington menuding Moskow telah melanggar perjanjian tersebut.

The New York Times melaporkan bahwa penasihat keamanan nasional Gedung Putih, John Bolton, berencana untuk memperingatkan Presiden Rusia Vladimir Putin tentang niat AS atas Perjanjian Penggunaan Tenaga Nuklir untuk Senjata Jarak Menengah tahun 1987, yang dikenal sebagai INF.

"Bolton, yang melakukan perjalanan ke Moskow pada 20 Oktober, akan memberikan pesan itu kepada Putin secara langsung," menurut Times yang dikutip Radio Free Europe, Sabtu (20/10/2018).

New York Times mengatakan tidak ada keputusan akhir yang dibuat saat menarik diri dari perjanjian INF.

Tetapi Presiden Donald Trump telah menyuarakan keraguan tentang hal itu, dan perjanjian kontrol senjata lainnya, di masa lalu.

Sementara itu media Inggris, The Guardian, melaporkan bahwa Bolton telah mengeluarkan rekomendasi untuk penarikan, dan pertemuan Gedung Putih pada awal pekan ini secara khusus membahas pertanyaan itu.

Para pejabat AS juga telah memberi pengarahan kepada sekutu Eropa minggu ini tentang penarikan diri itu, lapor New York Times dan The Guardian.

Pada tahun 2014, Washington secara terbuka menuduh Moskow mengembangkan rudal jelajah yang diluncurkan dari daratan yang oleh pejabat AS dikatakan melanggar langsung perjanjian tahun 1987. Departemen Luar Negeri AS kemudian mengatakan Moskow mulai menyebarkan rudal itu.

Rusia telah berulang kali membantah tuduhan AS, dan sebaliknya menuduh beberapa elemen sistem pertahanan rudal AS di Eropa melanggar perjanjian.

Perjanjian itu, yang ditandatangani oleh Presiden AS Ronald Reagan dan pemimpin Soviet Mikhail Gorbachev, adalah perjanjian kontrol senjata pertama yang menghapuskan seluruh kelas rudal.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak