Pandemi Covid-19 Ganggu Jadwal Vaksinasi Anak-anak di Seluruh Dunia

loading...
Pandemi Covid-19 Ganggu Jadwal Vaksinasi Anak-anak di Seluruh Dunia
Pandemi Covid-19 telah mengganggu jadwal vaksinasi anak-anak di seluruh dunia. Foto/Ilustrasi
A+ A-
LONDON - Di tengah pandemi Covid-19, para ahli di komunitas ilmiah khawatir bahwa risiko kesehatan masyarakat lainnya, seperti AMR, dapat dilupakan atau bahkan meningkat jika fokus penanganannya menurun. Ancaman AMR sekarang begitu parah, sehingga banyak yang khawatir AMR dapat segera memusnahkan sebagian besar obat-obatan canggih yang dibuat selama abad terakhir.

AMR atau resistensi antimikroba didefinisikan sebagai kebalnya mikroorganisme seperti bakteri, virus, parasit dan jamur terhadap obat antimikroba yang sebelumnya efektif untuk pengobatan infeksi.

(Baca juga:Eijkman Sebut WHO Prediksi Vaksin COVID-19 Tersedia Akhir Tahun Depan)

Ankur Mutreja, seorang pakar Departemen Kedokteran dari Universitas Cambridge mengatakan, ada dua cara untuk melihat agaimana pandemi Covid-19 mempengaruhi atau bahkan mempercepat risiko kesehatan masyarakat lainnya, khususnya AMR. Salah satunya adalah banyak advokasi dan banyak pekerjaan dasar telah dilakukan untuk meningkatkan kesadaran akan AMR dan karena krisis Covid-19.



(Baca: Salat Jamaah di Hagia Sophia Picu Kasus Baru Covid-19 Turki)

"Semua fokus pada dasarnya adalah pada Covid-19, dan semua penyakit, sindrom, masalah dan tantangan seperti AMR, dan lainnya. Ini tidak berarti bahwa mereka tidak ada lagi, karena mereka memang ada," ucap Mutreja, seperti dilansir Sputnik, Jumat (14/8/2020).

"Itu salah satu tantangan karena Covid-19. Tantangan lainnya adalah Covid-19 telah mengakibatkan penguncian di sebagian besar negara di dunia dan yang telah dilakukan adalah mengganggu jadwal vaksinasi anak-anak di seluruh dunia dan apa yang dilakukan Covid-19 adalah karena penguncian orang telah berhenti pergi ke rumah sakit di banyak bagian dunia, dan di beberapa tempat. Bahkan, rumah sakit berjuang untuk benar-benar melayani anak-anak yang membutuhkan vaksin ini," sambungnya.



Dia mengatakan, apa yang dilakukan vaksinasi pada dasarnya melindungi seseorang dari penyakit. Jadi, meskipun orang tersebut terkena infeksi dan divaksinasi, jelasnya, mereka tidak akan membangun penyakit.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top