Kasus Infeksi Covid-19 Dunia Tembus 20 Juta, Begini Respons WHO

loading...
Kasus Infeksi Covid-19 Dunia Tembus 20 Juta, Begini Respons WHO
Seorang anak memakai masker pelindung di sekolah setelah Indonesia mengonfirmasi kasus pertama Covid-19, di Tangerang, Indonesia, 6 Maret 2020. Foto/REUTERS/Ajeng Dinar Ulfiana
A+ A-
JAKARTA - Pandemi virus corona baru (Covid-19) menandai tonggak sejarah mengerikan lainnya pada Senin ketika jumlah kasus infeksi global melampaui 20 juta. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah merespons dengan menyerukan masyarakat internasional tidak putus asa melawan pandemi.

Menurut penghitungan AFP dari sumber resmi, jumlah kasus infeksi hingga Senin malam pukul 22.15 GMT adalah 20.002.577, dengan 733.842 kematian.

Dalam tonggak mengejutkan lainnya, jumlah korban meninggal diperkirakan akan melampaui 750.000 dalam hitungan hari karena krisis kesehatan global yang dimulai akhir tahun lalu di China terus berlanjut.

Karena semakin banyak hal yang dulunya tidak terpikirkan menjadi kenyataan pahit—harus memakai masker wajah di tempat-tempat turis di Paris, atau memesan tempat di pantai Copacabana di Rio de Janeiro melalui aplikasi dan kemudian menjaga jarak sosial di atas pasir—WHO mengimbau orang-orang tidak melakukannya dengan putus asa.

"Di balik statistik ini ada banyak rasa sakit dan penderitaan...Tapi saya ingin menjelaskan: ada tunas hijau harapan," kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus. (Baca: Ilmuwan China Lari ke AS: Covid-19 Dibuat di Lab Militer Partai Komunis)



"Tidak ada kata terlambat untuk membalikkan wabah," katanya lagi, yang dilansir Selasa (11/8/2020).

Dia memberi contoh negara-negara yang berhasil menekan Covid-19, seperti Rwanda dan Selandia Baru, yang pada Senin mengatakan pihaknya berencana untuk membuka "gelembung perjalanan" bebas virus dengan Cook Islands.

Dengan sebagian besar warga dunia terjebak dalam siklus wabah yang mengecewakan dan penguncian ekonomi yang menghancurkan, semua mata tertuju pada perlombaan untuk mendapatkan vaksin.

Tinjauan WHO mengatakan 165 kandidat vaksin sedang dikerjakan di seluruh dunia, dengan enam di antaranya mencapai Fase 3 uji klinis.

Tetapi Direktur Kedaruratan WHO Michael Ryan memperingatkan bahwa vaksin hanyalah "sebagian dari jawaban", dengan menunjuk polio dan campak sebagai penyakit dengan vaksin yang belum sepenuhnya diberantas.



"Anda harus dapat mengirimkan vaksin itu kepada populasi yang menginginkan dan menuntut untuk memiliki vaksin itu," katanya.

Infeksi telah meningkat secara tidak menyenangkan di Eropa Barat, yang juga melanda melalui gelombang panas, dengan suhu yang melonjak di atas 35 derajat Celcius (95 F).

Panas terik mengirim kerumunan orang berbondong-bondong ke pantai pada akhir pekan meskipun ada peringatan kesehatan tentang risiko infeksi. (Baca: Kasus Virus Corona Global Mencapai 20 Juta Orang)

Di wilayah Paris, orang berusia 11 tahun ke atas sekarang diharuskan memakai masker di area ramai dan hotspot turis. Ini termasuk tepi Sungai Seine dan lebih dari 100 jalan di Ibu Kota Prancis.

Marion, 24, warga di pusat kota Paris, mengatakan masker telah membatasinya. "Namun, ini perlu jika kita ingin menghindari gelombang kedua (pandemi Covid-19)," katanya. "Apa pun kecuali penguncian (lockdown) kedua," ujarnya.

Beberapa kota besar dan kecil di Prancis telah memberlakukan tindakan serupa, serta sebagian Belgia, Belanda, Rumania, dan Spanyol.

Di Berlin, ribuan anak kembali ke sekolah pada hari Senin setelah liburan musim panas. Mereka memakai masker olahraga, yang diwajibkan di area umum seperti halaman sekolah.

Yunani mengumumkan pemberlakuan jam malam untuk restoran dan bar di beberapa tujuan wisata utamanya setelah jumlah kasus baru infeksi Covid-19 meningkat.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top