alexametrics

Trump: Sangat Mungkin Krisis Korut Tak Bisa Diselesaikan dengan Damai

loading...
Trump: Sangat Mungkin Krisis Korut Tak Bisa Diselesaikan dengan Damai
Presiden Amerika Serikat Donald John Trump. Foto/REUTERS/Kevin Lamarque
A+ A-
WASHINGTON - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump blakblakan soal opsi penyelesaian krisis nuklir Korea Utara (Korut) di luar jalur damai. Dia ragu, perundingan akan menghasilkan sesuatu yang berarti untuk mengakhiri krisis tersebut.

“Ini sangat mungkin bahwa kebuntuan dengan Korut mungkin tidak dapat diselesaikan dengan damai,” kata Trump mengatakan dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Reuters. ”Saya akan duduk, tapi saya tidak yakin bahwa duduk akan memecahkan masalah,” katanya lagi, yang dikutip Kamis (18/1/2018).

Trump ragu dengan opsi perundingan, karena AS sudah menjalaninya selama 25 tahun terakhir.

Ucapan pemimpin Gedung Putih ini muncul setelah awal Januari lalu dia mengaku benar-benar bersedia berbicara dengan pemimpin Korut Kim Jong-un via telepon. Namun, jika kondisi tertentu terpenuhi.



Ketegangan Washington dengan Pyongyang meningkat sejak Trump berkuasa Januari tahun lalu. Baik Trump maupun rezim Kim Jong-un saling mengumbar retorika nuklir dan militer kedua pihak saling melakukan manuver provokatif.

Selama wawancara, pemimpin AS tersebut juga melontarkan beberapa kata kasar untuk Rusia berkaitan dengan situasi di semenanjung Korea. Trump menuduh Moskow bersikap lunak terhadap Pyongyang dan tidak berbuat banyak untuk menerapkan sanksi internasional.

Rusia sendiri menegaskan dukungannya pada sanksi Dewan Keamanan PBB terhadap Pyongyang. Namun, Moskow juga berulang kali mendesak Washington untuk mengambil pendekatan yang lebih moderat terhadap Pyongyang dan mengikuti rute diplomatik.

Berbicara dari Oval Office Gedung Putih, Trump mengatakan kepada Reuters bahwa dia masih belum mengesampingkan opsi militer. ”Kami memainkan permainan poker yang sangat keras,” ucapnya.

Sebelumnya, Kementerian Luar Negeri Rusia mengkritik konferensi tingkat tinggi (KTT) gabungan AS-Kanada yang berusaha menyelesaikan krisis Korut tanpa melibatkan Moskow dan Beijing sebagai tetangga dekat Pyongyang. Rusia maupun China diundang ke KTT itu, namun pada acara puncak dan hanya diberi tahu soal hasilnya.

Rusia dan China menolak undangan itu dan kembali menyerukan solusi pembekuan ganda. Solusi yang dimaksud adalah, Korut menghentikan tes rudal dan senjata nuklirnya. Sedangkan AS dan sekutunya juga berhenti menggelar latihan perang di semenanjung Korea.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak