alexametrics

Khotbah Salat Jumat Pertama di Hagia Sophia Picu Kontroversi

loading...
Khotbah Salat Jumat Pertama di Hagia Sophia Picu Kontroversi
Sebagian pihak menilai khotbah yang disampaikan Erbas menargetkan pendiri Turki, Mustafa Kemal Ataturk. Foto/Ist
A+ A-
ISTANBUL - Khotbah pertama salat Jumat di Hagia Sophia yang disampaikan oleh Ali Erbaş, kepala Kepresidenan Turki untuk Urusan Agama atau Diyanet menuai kontroversi. Sebagian pihak menilai khotbah yang disampaikan Erbas menargetkan pendiri Turki, Mustafa Kemal Ataturk.

“Setiap properti yang diberkahi tidak dapat diganggu gugat dalam keyakinan kami dan membakar siapa pun yang menyentuhnya; piagam endower sangat diperlukan dan siapa pun yang melanggarnya dikutuk,” kata Erbaş dalam khotbahnya.

(Baca juga: Presiden Palestina Puji Turki Ubah Hagia Sophia sebagai Masjid)

Politisi dari Partai Rakyat Republik (CHP) dan Partai IYI, dia partai oposisi Turki, mengklaim bahwa pernyataan Erbaş mengincar Ataturk. "Anda akan membayar harga untuk menargetkan Ataturk," kata Ozgur Ozel, wakil ketua kelompok CHP.



Gürsel Tekin, seorang anggota parlemen dari CHP, mengatakan, tidak ada pegawai negeri yang dapat menghina Ataturk. Anggota parlemen dari Partai CHP lainnya, Mehmet Ali Çelebi, mengatakan mengutuk di Atatürk sama saja dengan pengkhianatan.

"Suatu hari mungkin ada konsekuensi politik dan peradilan untuk Erbaş," kata Lutfu Turkkan, wakil ketua kelompok Partai İYİ.



Erbaş, seperti dilansir Daily News pada Senin (27/7/20202), menolak klaim bahwa dia mengutuk Ataturk dalam khotbahnya. Dia juga menunjukkan bahwa ini adalah masalah kontroversial di kalangan sejarawan jika Ataturk berperan dalam mengubah Hagia Sophia menjadi museum.

(Baca juga: Usaha Arabisasi Pemerintahan Utsmani yang Mengundang Pertentangan)
(esn)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak