Pandemi Corona Melanda, PBB Setop Kirim Pasukan Penjaga Perdamaian

Rabu, 08 April 2020 - 16:00 WIB
Pandemi Corona Melanda, PBB Setop Kirim Pasukan Penjaga Perdamaian
Pandemi Corona Melanda, PBB Setop Kirim Pasukan Penjaga Perdamaian
A A A
NEW YORK - PBB telah memerintahkan pasukan militer dan kepolisiannya di seluruh dunia untuk menangguhkan rotasi. Ini dilakukan sebagai upaya untuk mengurangi penyebaran virus Corona baru, COVID-19, yang mematikan.

Juru bicara Sekretaris Jenderal PBB, Stephane Dujarric, mengatakan kepada wartawan bahwa penangguhan akan tetap berlaku sampai 30 Juni.

"Tidak ada pergerakan pasukan, masuk atau keluar. Beberapa pengecualian terbatas dapat dipertimbangkan," kata Dujarric seperti dikutip dari Russia Today, Rabu (8/4/2020).

Dujarric menjelaskan bahwa perintah itu berlaku tidak hanya untuk membentuk unit militer dan polisi, tetapi juga untuk petugas perorangan.

PBB saat ini memiliki 13 misi penjaga perdamaian aktif di Afrika, Timur Tengah, Siprus, Kosovo, dan Kashmir.

Tentara di berbagai negara telah berjuang untuk menjaga agar personel mereka tidak terinfeksi. Bulan lalu, Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) mengisolasi seluruh awak kapal induk USS Theodore Roosevelt di Guam setelah lebih dari 100 awaknya dinyatakan positif COVID-19. (Baca: Kapal Induk Nuklir AS Diserang COVID-19, Ribuan Pelaut Dievakuasi ke Guam )

Pada akhir Maret, kapal selam tempur Belanda HNLMS 'Dolfijn' harus menghentikan misi pelatihan Laut Utara ketika beberapa anggota krunya terinfeksi virus Corona baru.

Pandemi juga telah menyebabkan NATO membatalkan atau mengurangi beberapa latihan militer regulernya, termasuk latihan utama 'Defender Europe 20' yang dipimpin AS, yang sangat dibatasi dalam jumlah dan ruang lingkupnya.
(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
berita/ rendering in 0.1287 seconds (10.101#12.26)