UE Kecam Rezim Suriah karena Gunakan Senjata Kimia pada Warga Sipil

Minggu, 04 Desember 2022 - 00:30 WIB
loading...
UE Kecam Rezim Suriah karena Gunakan Senjata Kimia pada Warga Sipil
UE Kecam Rezim Suriah karena Gunakan Senjata Kimia pada Warga Sipil. FOTO/Reuters
A A A
WASHINGTON - Negara-negara anggota Uni Eropa (UE) mengutuk pemerintah Suriah karena menggunakan senjata kimia terhadap warganya sendiri selama perang saudara 11 tahun di negara itu. UE menuntut agar rezim Presiden Bashar Assad mematuhi konvensi internasional tentang senjata pemusnah massal semacam itu.

Prancis menyampaikan pernyataan atas nama sesama anggota UE selama empat hari Sesi ke-27 Konferensi Negara Pihak Organisasi Pelarangan Senjata Kimia, yang berakhir di Forum Dunia Den Haag di Belanda, Jumat (2/12/2022).

Baca: Konsumsi Air Terkontaminasi, 15.000 Warga Suriah Terjangkit Kolera

CSP mengawasi pelaksanaan Konvensi Senjata Kimia, mempromosikan tujuannya dan meninjau kepatuhan terhadap perjanjian tersebut.

Pernyataan Uni Eropa meminta rezim Suriah untuk menghancurkan stok senjata kimianya. Itu juga menegaskan kembali komitmen blok tersebut untuk mencegah penggunaan senjata semacam itu di mana pun di dunia, mengutip beberapa contoh dalam beberapa dekade terakhir.

“Kami mengutuk penggunaan semua senjata kimia oleh aktor negara dan non-negara selama 25 tahun terakhir, termasuk di Irak, Malaysia, Federasi Rusia, Kerajaan Inggris Raya dan Irlandia Utara dan, pada beberapa kesempatan, di Republik Arab Suriah,” sebut pernyataan itu, seperti dikutip dari Arab News.

Baca: Di Majelis Umum PBB, Suriah Nyatakan Dukung Invasi Rusia ke Ukraina

OPCW, yang beranggotakan 193 negara, mengawasi tujuan global untuk secara permanen membersihkan dunia dari senjata kimia. Menurut CSP, puluhan ribu senjata ini, yang berjumlah sekitar 99 persen dari stok global yang dinyatakan, telah dihancurkan secara meyakinkan.

Investigasi OPCW telah menyimpulkan bahwa rezim Suriah menggunakan senjata kimia mematikan terhadap warganya sendiri pada beberapa kesempatan selama perang saudara, membunuh dan melukai ribuan warga sipil tak berdosa.

Perwakilan Suriah menanggapi pernyataan Prancis dengan menggambarkannya sebagai "tuduhan palsu" dan mengatakan UE menggunakan OPCW sebagai "alat untuk manipulasi politik".
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1896 seconds (11.97#12.26)