Zelensky Gerebek Gereja Terbesar di Ukraina, Berdalih Kemerdekaan Spiritual

Sabtu, 03 Desember 2022 - 00:01 WIB
loading...
Zelensky Gerebek Gereja Terbesar di Ukraina, Berdalih Kemerdekaan Spiritual
Aparat Ukraina berdiri di samping pintu masuk kompleks biara Kiev Pechersk Lavra, Kiev, Ukraina, 22 November 2022. Foto/REUTERS/Valentyn Ogirenko
A A A
KIEV - Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengumumkan langkah-langkah baru melarang lembaga keagamaan yang dianggap memiliki hubungan dengan Rusia.

Dia mengatakan langkah itu dimaksudkan menjaga “kemerdekaan spiritual” bangsa di tengah konflik Kiev dengan Moskow.

Sasaran utama presiden adalah Gereja Ortodoks Ukrania, yang terbesar di negara itu, yang terkait dengan Patriarkat Moskow.

Baca juga: PM Finlandia: Eropa Tak Cukup Kuat, Kita akan Bermasalah Tanpa AS

Pernyataan itu muncul ketika SBU, badan keamanan domestik Ukraina, meluncurkan apa yang disebutnya sebagai tindakan "kontra intelijen" di beberapa lokasi Gereja Ortodoks Ukraina di tiga wilayah.

Penggerebekan tersebut menargetkan delapan situs keagamaan pada Jumat (2/12/2022), yang bertujuan mengidentifikasi individu yang diduga merusak kedaulatan Ukraina.

Menulis di Telegram, Zelensky mengatakan pada Kamis bahwa Dewan Keamanan dan Pertahanan Nasional telah mengadakan pertemuan, yang berfokus pada “banyak fakta ikatan lingkaran agama tertentu di Ukraina dengan negara agresor.”

Menurut Zelensky, dewan menginstruksikan pemerintah Ukraina memperkenalkan undang-undang untuk membuat organisasi keagamaan yang berafiliasi dengan pusat pengaruh di Rusia tidak mungkin beroperasi di negara itu.

Sementara itu, pengawas negara Ukraina yang bertanggung jawab mengawasi bidang keagamaan diperintahkan menetapkan apakah Gereja Ortodoks Ukraina memiliki hubungan keagamaan dengan Patriarkat Moskow.

Dewan juga menuduh dinas khusus Rusia melakukan “kegiatan subversif” di bidang agama dan menginstruksikan semua badan keamanan nasional “mengidentifikasi dan melawan” dugaan upaya tersebut.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1733 seconds (10.101#12.26)