Rusia Desak Israel Hentikan Serangan Udara di Suriah

Kamis, 24 November 2022 - 05:30 WIB
loading...
Rusia Desak Israel Hentikan Serangan Udara di Suriah
Rusia Desak Israel Hentikan Serangan Udara di Suriah. FOTO/Reuters
A A A
ASTANA - Rusia dengan tegas menentang serangan udara Israel di wilayah Suriah dan menuntut agar serangan itu dihentikan. Hal itu diungkapkan utusan presiden untuk Suriah, Alexander Lavrentiev, Rabu (23/11/2022). Dia berbicara setelah pertemuan internasional ke-19 tentang Suriah dalam format Astana.

“Mengenai serangan udara Israel, kami sangat menentang tindakan seperti itu oleh orang Israel, meskipun mereka masih mengatakan bahwa ini adalah hak hukum mereka. Tetapi kami melihat bahwa orang-orang sekarat, bukan hanya infrastruktur dan gudang senjata yang dihancurkan, dan semua ini terjadi di wilayah negara berdaulat,” ungkap Lavrentiev, seperti dikutip dari TASS.

Baca: Serangan Udara Israel di Hama dan Homs Tewaskan 4 Tentara Suriah

“Tindakan seperti itu, tentu saja, ilegal, dan tidak mematuhi norma dan hukum internasional. Kami tidak hanya menyerukan, kami menuntut agar Israel menghentikan serangan udara ini dan kami akan terus melakukannya," lanjutnya.

Lavrentiev menyatakan penyesalannya bahwa Israel masih tidak mendengarkan pendapat Rusia tentang masalah ini. “Saya pikir posisi pemerintah Israel ini membutuhkan penyesuaian,” tegasnya.

Lavrentiev juga menyoroti soal Partai Pekerja Kurdistan (PKK), yang menurut pihak berwenang Turki, berada di balik serangan teroris di Istanbul. Menurutnya, PKK mungkin telah menerima "lampu hijau" untuk melakukannya.

Baca: Israel Sukses Uji C-Dome, Sistem Rudal Iron Dome Berbasis Kapal Perang

“Kami tidak dapat mengatakan bahwa serangan teroris ini, yang, seperti yang dikatakan oleh mitra Turki kami kepada kami, harus disalahkan pada PKK, adalah semacam inisiatif dari pihak organisasi itu. Kemungkinan besar, semacam lampu hijau diberikan. kepada mereka," katanya.

Lavrentiev menekankan bahwa solusi masalah Kurdi akan menjadi faktor penting "yang dapat membantu menstabilkan situasi di seluruh wilayah."
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1709 seconds (10.101#12.26)