Ukraina Geledah Biara Kristen Ortodoks, Picu Kemarahan Moskow

Rabu, 23 November 2022 - 04:52 WIB
loading...
Ukraina Geledah Biara Kristen Ortodoks, Picu Kemarahan Moskow
Ukraina geledah biara Kristen Ortodoks Pechersk Lavra pada Selasa (22/11/2022). Foto/BBC
A A A
KIEV - Dinas kontra-intelijen Ukraina , petugas polisi dan Garda Nasional negara itu pada hari Selasa menggeledah salah satu situs Kristen Ortodoks paling terkenal di ibu kota, Kiev. Itu dilakukan setelah seorang pendeta mengatakan hal yang positif tentang Rusia selama kebaktian.

Penggeledahan kompleks biara Kristen ortodok Pechersk Lavra sangat tidak biasa. Katedral, gereja, dan bangunan lainnya di kompleks itu adalah situs Warisan Dunia yang terdaftar di UNESCO. Menghadap tepi kanan Sungai Dnieper, kompleks itu telah menjadi situs ziarah selama berabad-abad.

Penggeledahan, yang dimotivasi oleh kecurigaan dinas keamanan terhadap kemungkinan operasi rahasia Rusia di kompleks tersebut, menyoroti perpecahan mendalam gereja Ortodoks di Ukraina yang telah dipertajam oleh invasi Rusia selama sembilan bulan.

Ratusan komunitas Kristen Ortodoks Ukraina telah memutuskan hubungan mereka dengan cabang Gereja Ortodoks Ukraina yang diperintah Moskow yang telah lama menjadi salah satu sumber utama pengaruh dan kekuasaan Rusia di Ukraina. Mereka beralih ke Gereja Ortodoks Ukraina.

Tetapi yang lain tetap setia pada Patriarkat Moskow. Kompleks biara Pechersk Lavra adalah bagian dari gereja itu. Wartawan Associated Press, puluhan petugas melakukan penggeledagan pada Selasa baik di dalam maupun di luar lokasi, yang tetap terbuka bagi pengunjung yang menunjukkan identitasnya.

Baca: Ditemui Bos Pentagon, Prabowo Tegaskan Indonesia Netral

Badan kontra-intelijen dan kontra-terorisme Ukraina mengatakan penggeledahan itu adalah bagian dari pekerjaan sistematis untuk melawan kegiatan subversif dari dinas khusus Rusia di Ukraina.

"Risiko melakukan aksi teroris, sabotase, dan penyanderaan meningkat, terutama di tempat-tempat dengan konsentrasi warga yang besar," bunyi sebuah pernyataan dari dinas kontra-intelijen Ukraina, yang dikenal dengan inisialnya SBU seperti dilansir dari AP, Rabu (23/11/2022).

Dikatakan petugas sedang mencari bangunan untuk senjata tersembunyi atau warga negara asing dan potensial intelijen. Dikatakan situs lain juga sedang digeledah di wilayah Rivne, 240 kilometer sebelah barat Kiev.

Di Rusia, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov menuduh otoritas Ukraina melancarkan perang terhadap Gereja Ortodoks Rusia.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2474 seconds (11.97#12.26)