alexametrics

Warga Amerika Percaya Rusia Bayar Taliban untuk Bunuh Tentara AS

loading...
Warga Amerika Percaya Rusia Bayar Taliban untuk Bunuh Tentara AS
Warga Amerika percaya jika Rusia membayar Taliban untuk membunuh tentara AS. Foto/Ilustrasi
A+ A-
WASHINGTON - Mayoritas warga Amerika Serikat (AS) percaya jika Rusia membayar Taliban untuk membunuh tentara Amerika dan menginginkan sanksi sebagai tanggapan. Demikian hasil jajak pendapat yang dilakukan oleh Reuters/Ipsos

Jajak pendapat nasional yang dilakukan pada hari Senin dan Selasa menunjukkan bahwa publik Amerika tetap sangat curiga terhadap Rusia empat tahun setelah berusaha memberi "sentuhan" pada pemilihan presiden AS yang menguntungkan Donald Trump, dan kebanyakan warga Amerika tidak senang dengan cara presiden menangani hubungan dengan negara tersebut.

Jajak pendapat Reuters/Ipsos mengikuti serangkaian laporan, termasuk beberapa oleh Reuters, bahwa Rusia telah memberi penghargaan kepada militan yang berafiliasi dengan Taliban, mungkin dengan menawarkan kepada mereka hadiah, untuk menyerang dan membunuh pasukan AS di wilayah tersebut. (Baca: NYT: Intel AS Sebut Rusia Perintahkan Pembunuhan Tentara Amerika di Afghanistan)

Moskow sendiri telah membantah tuduhan itu.



The New York Times dan Washington Post keduanya melaporkan bahwa beberapa tentara Amerika diyakini telah tewas sebagai akibat dari pemberian hadiah itu.

Trump pekan lalu mengatakan bahwa ia tidak diberitahu tentang upaya yang dilaporkan Rusia, karena para pejabat intelijen tidak yakin tentang kebenarannya. Namun The New York Times melaporkan bahwa presiden menerima briefing tertulis tentang program awal tahun ini, dan informasi itu juga dimasukkan dalam laporan CIA yang banyak dibaca pada bulan Mei. (Baca: Soal Rusia Buru Tentara AS di Afghanistan, Trump Mengaku Tidak Diberitahu)



Secara keseluruhan, 60% orang Amerika mengatakan mereka menemukan laporan pemberian hadiah Rusia untuk tentara Amerika "sangat" atau "agak" dapat dipercaya, sementara 21% mengatakan mereka tidak kredibel dan sisanya tidak yakin.

Tiga puluh sembilan persen mengatakan mereka berpikir Trump "tidak tahu" tentang penargetan militer AS di Rusia sebelum laporan muncul di media berita bulan lalu, sementara 26% mengatakan presiden "tidak tahu,"

Sementara itu 81% warga Amerika mengatakan mereka memandang Presiden Rusia Vladimir Putin sebagai ancaman bagi Amerika Serikat, termasuk 24% yang melihatnya sebagai "ancaman yang akan segera terjadi." Hanya 35% mengatakan mereka menyetujui penanganan Trump terhadap Rusia, dibandingkan dengan 52% yang tidak setuju.

Sebanyak 54% mengatakan AS harus menghukum Rusia dengan sanksi ekonomi, sementara 9% mendukung serangan terhadap militernya, 9% lainnya ingin melanjutkan dan mencoba meningkatkan hubungan dengan Rusia, dan 29% mengatakan mereka tidak yakin seperti dikutip dari Reuters, Rabu (8/7/2020).

Tuduhan Rusia tampaknya telah menjadi rintangan lain bagi kampanye Trump untuk terpilih kembali. Trump sebelumnya telah dihantam oleh ketidakpuasan warga Amerika terkait responnya terhadap pandemi virus corona yang telah menewaskan lebih dari 133.000 orang dan menyeret perekonomian ke dalam resesi.

Joe Biden, calon presiden dari Partai Demokrat yang diperkirakan akan menghadapi Trump dalam pemilihan presiden pada 3 November mendatang, telah memimpin atas Presiden Partai Republik itu dengan 6 poin persentase di antara pemilih terdaftar. Keunggulan Biden, yang unggul sebesar 13 poin di bulan Juni, telah menyempit selama beberapa minggu terakhir karena jumlah pemilih yang belum memutuskan dan jumlah yang mendukung kandidat pihak ketiga sedikit meningkat.

Biden mengkritik penanganan Trump terhadap tuduhan yang dilaporkan sebagai "kelalaian tugas," sementara Demokrat di Kongres menyerukan kepada presiden untuk mempertimbangkan mengenakan sanksi ekonomi baru pada Rusia jika laporan itu dikonfirmasi.

Penasihat keamanan nasional Gedung Putih Robert O'Brien mengatakan Trump akan mengambil "tindakan keras" jika laporan itu terbukti benar, meskipun pemerintah belum mengumumkan tindakan spesifik sebagai tanggapan.

Dalam jajak pendapat terbaru, hanya 38% warga Amerika mengatakan mereka menyetujui kinerja keseluruhan Trump di kantor, sementara 57% tidak setuju. Jajak pendapat Reuters/Ipsos menunjukkan bahwa presiden telah memberikan dukungan di antara kelompok-kelompok termasuk orang-orang independen, pemilih yang lebih tua dan orang kulit putih.

Jajak pendapat Reuters/Ipsos dilakukan secara online, dalam bahasa Inggris, di seluruh AS. Survei ini mengumpulkan tanggapan dari 1.114 orang dewasa dan memiliki interval kredibilitas, ukuran ketepatan, 3 poin persentase.
(ber)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak