Hubungan dengan Ukraina Memanas, Belarusia Siaga Tinggi

Jum'at, 14 Oktober 2022 - 19:16 WIB
loading...
Hubungan dengan Ukraina Memanas, Belarusia Siaga Tinggi
Tentara Belarusia dalam kondisi siaga tinggi. Foto/Reuters
A A A
MINSK - Angkatan bersenjata Belarusia dan dinas khusus telah ditempatkan dalam siaga tinggi untuk segera merespons dan menahan setiap ancaman dari negara tetangga. Hal itu diungkapkan Menteri Luar Negeri Vladimir Makei dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Rusia Izvestia.

“Kepala negara kami mengadakan serangkaian pertemuan dengan lembaga penegak hukum, dan rezim operasi kontra-teroris diperkenalkan,” kata Makei kepada surat kabar itu, tanpa merinci ruang lingkup pernyataan yang dituduhkan seperti dikutip dari Russia Today, Jumat (14/10/2022).

Hingga Jumat pagi, tidak ada pengumuman resmi kepada publik tentang perpindahan dari dinas keamanan.

Baca: Anggap Ukraina Ancaman, Tentara Belarusia Gabung dengan Pasukan Rusia

Presiden Belarusia Alexander Lukashenko mengungkapkan pada hari Senin bahwa ia telah memerintahkan Komite Keamanan Negara Belarusia (KGB) untuk melakukan langkah-langkah yang diperlukan yang bersifat kontra-teroris, tetapi tidak mengumumkan perubahan apa pun pada tingkat ancaman nasional.

“Ada informasi bahwa beberapa negara tetangga sedang merencanakan provokasi, sejauh melibatkan penyitaan daerah-daerah tertentu di wilayah Belarusia,” jelas Makei.

Ia menambahkan bahwa sinyal seperti itu tidak akan dibiarkan tanpa tanggapan yang memadai dan dengan demikian pasukan negara itu sekarang siap untuk merespons setiap ancaman yang mungkin muncul dari negara tetangga.

Baca: Presiden Belarusia Merasa Terancam Serangan Nuklir dari Polandia

Lukashenko menyatakan minggu ini bahwa Belarusia akan membentuk pasukan keamanan bersama dengan Rusia sebagai tanggapan atas "kejengkelan" dari Ukraina dan Barat. Dengan pejabat di Minsk menuduh Ukraina meledakkan jembatan dan mengumpulkan puluhan ribu tentara di sepanjang perbatasan Ukraina-Belarus, Lukashenko mengklaim bahwa Kiev tidak hanya berdiskusi, tetapi juga merencanakan serangan di wilayah Belarusia atas perintah pendukung Barat.

Sementara Belarusia mengizinkan pasukan Rusia untuk menggunakan wilayahnya pada awal operasi militer Moskow di Ukraina, Lukashenko pekan lalu menegaskan kembali bahwa peran negaranya dalam konflik terbatas pada pertahanan diri dan menyangkal kemampuan Ukraina untuk “menembak Rusia dari belakang dari belakang wilayah Belarusia.

Presiden Ukraina Vladimir Zelensky menolak tuduhan itu, dan pada gilirannya mengklaim bahwa peringatan itu sebenarnya menutupi kemungkinan serangan oleh Minsk. Ia pada hari Selasa lalu mendesak para pemimpin G7 untuk mengirim "pengamat internasional" ke perbatasan negaranya dengan Belarusia.

Baca: Kirim Pasukan ke Perbatasan, Lukashenko Tuding Ukraina Lakukan Provokasi

(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3496 seconds (11.210#12.26)