Inilah Alasan Moskow Beri Kemerdekaan Chechnya dan Masuk Federasi Rusia

Kamis, 06 Oktober 2022 - 16:23 WIB
loading...
Inilah Alasan Moskow Beri Kemerdekaan Chechnya dan Masuk Federasi Rusia
Kepala Republik Chechnya Ramzan Kadyrov berpidato di Grozny, Rusia, 25 Februari 2022. Foto/REUTERS/Chingis Kondarov
A A A
MOSKOW - Setelah runtuhnya Uni Soviet, Rusia akhirnya menjadi negara yang berdiri sendiri pada Desember 1991.

Meski Rusia dianggap sebagai penerus Uni Soviet, Rusia sebenarnya telah kehilangan kekuatan pada bidang ekonomi dan militernya.

Di sejumlah wilayah bekas Uni Soviet, warga keturunan Rusia adalah mayoritas, yaitu 70%. Namun banyak perbedaan etnis dan agama yang mengancam kesatuan di Rusia sendiri.

Pada era Uni Soviet, sekitar 100 etnis diberikan daerah masing-masing dan memiliki beberapa hak-hak provinsi khusus.

Baca juga: Mengapa Israel Dibiarkan Curi Tanah Palestina tapi Rusia Dikecam Caplok Wilayah Ukraina?

Dan setelah runtuhnya Uni Soviet, beberapa ada daerah yang menginginkan otonomi khusus, atau ingin berpisah dari Rusia.

Walaupun beberapa daerah yang sekarang menjadi Negara memisahkan diri dari Rusia, namun masih ada 1 daerah yang dianggap sebagai daerah nya Rusia, yaitu Chechnya.

Setelahnya, munculah perjanjian federasi Rusia yang berisi tentang kemerdekaan yang digantikan oleh otonomi daerah dan hak-hak perpajakan khusus.

Dua daerah federal yang tidak menandatangani perjanjian ini adalah Chechnya dan Tatarstan.

Namun pada tahun 1994, Presiden Yeltsin dan Presiden Tatarstan, Mintimer Saymiev akhirnya menandatangani perjanjian khusus yang memberikan Tatarstan otonomi luas.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3039 seconds (11.97#12.26)