Ukraina Rebut Kembali Desa di Kherson dari Rusia

Rabu, 05 Oktober 2022 - 03:13 WIB
loading...
Ukraina Rebut Kembali Desa di Kherson dari Rusia
Ukraina berhasil merebut sebuah desa di Kherson dari Rusia. Foto/Ilustrasi
A A A
KIEV - Pasukan Ukraina telah membebaskan sebuah desa kunci di wilayah selatan Kherson, mempercepat mundurnya militer Rusia.

Kementerian Pertahanan Ukraina di Kiev memposting video yang menunjukkan brigade marinir ke-35 mengibarkan bendera Biru Kuning di atas Davydiv Brid, di tengah laporan beberapa desa terdekat lainnya direbut kembali.

Rusia masih menguasai kota Kherson, ibu kota regional, di selatan. Namun cengkeramannya terlihat semakin goyah di seluruh wilayah utara Sungai Dnieper, yang dikenal sebagai Dnipro di Ukraina.

Dalam 48 jam terakhir, pasukan Ukraina telah mendorong ke selatan di sepanjang tepi barat sungai, dan unit Rusia kini terpaksa mundur dari beberapa pemukiman di utara wilayah Kherson juga.

"Bendera Ukraina berkibar lagi di atas desa Davydiv Brid," kata Kementerian Pertahanan Ukraina di media sosial seperti dikutip dari BBC, Rabu (5/10/2022).

Warga memfilmkan tentara Ukraina berjalan melalui desa.

Pasukan Rusia telah dipaksa mundur di timur laut Ukraina. Mereka sekarang didorong kembali ke selatan juga.

Wakil Menteri Dalam Negeri Ukraina Yevhen Enin mengatakan 50 kota dan desa telah direbut kembali dan sekitar 3.500 warga dibebaskan di Kherson, tetapi tidak mengatakan kapan itu terjadi.

Kementerian Pertahanan Ukraina kemudian mengatakan bahwa pasukan Rusia mengalami demoralisasi dan berusaha menghancurkan jembatan dalam upaya untuk memperlambat kemajuan Ukraina.

Tidak ada konfirmasi segera bahwa desa-desa di timur laut Davydiv Brid juga telah jatuh dan juru bicara militer Rusia tidak menyebutkan kerugian di sana.

Tetapi pada peta yang digunakan untuk menggambarkan kontrol Rusia, jelas bahwa itu tidak lagi mencakup desa Arkhanhelske dan Velyka Oleksandrivka di timur laut wilayah itu, dan Dudchany di tepi Dnieper.

Blogger militer Rusia Rybar mengatakan tentara memutuskan untuk mundur karena berisiko dikepung.

"Tidak sepenuhnya jelas di mana jalur kontak baru akan berada," katanya.

"Mayoritas permukiman sangat terpengaruh," kata deputi walikota Kherson di pengasingan, Roman Holovnia.

"Kita bahkan bisa mengatakan banyak pemukiman yang rata - beberapa pemukiman hampir tidak memiliki bangunan yang tersisa," imbuhnya.

Pasukan Ukraina telah menargetkan jalur pasokan Rusia di Kherson selama berminggu-minggu, menghancurkan beberapa jembatan di seberang sungai. Tapi kemajuan mereka ke selatan sampai sekarang lambat. Kherson dengan cepat dikuasai oleh pasukan Rusia pada awal perang, saat mereka mengalir ke wilayah itu dari semenanjung Crimea, yang dianeksasi pada tahun 2014.

Ukraina memiliki keberhasilan yang lebih dramatis di Kharkiv di timur laut dan di Donetsk, pada Sabtu merebut Lyman yang penting secara strategis. Kota ini adalah bagian dari Donetsk tetapi dipandang sebagai pintu gerbang ke Luhansk, sebuah wilayah di bawah pendudukan Rusia yang hampir lengkap.

Baca: Pasukan Ukraina Klaim Berhasil Rebut Kota Lyman di Ukraina Timur

Wartawan BBC Orla Guerin, melaporkan dari Lyman, mengatakan beberapa warga sipil tetap di sana sekarang, sementara mayat beberapa tentara Rusia tergeletak dengan seragam mereka di luar kota.

Luhansk dan Donetsk adalah dua dari empat wilayah Ukraina yang dianeksasi secara ilegal oleh Rusia, tetapi proklamasi kemenangan Vladimir Putin pada Jumat lalu terlihat semakin prematur.

Seorang blogger Rusia menerbitkan pengakuan oleh dua pria yang dia gambarkan sebagai pejuang dari pasukan proksi Rusia di Luhansk yang lolos dari pengepungan di dekat Lyman minggu lalu.

"Kami meninggalkan Lyman, tapi hanya kami - tidak ada amunisi, tidak ada apa-apa. Semuanya terbakar. Semua teman dan rekan kami tinggal di sana (mati)," kata salah satu pria bernama Mikhei.

Rusia sejauh ini telah memobilisasi lebih dari 200.000 tentara sejak Presiden Putin memberikan perintah bulan lalu, menurut Menteri Pertahanan Sergei Shoigu. Target awal "mobilisasi parsial" adalah 300.000, tetapi upaya perekrutan telah dibayangi oleh cerita tentang orang-orang Rusia yang mencoba melarikan diri dari wajib militer atau diberi peralatan yang buruk ketika mereka bergabung.

Kazakhstan sendiri telah melaporkan bahwa lebih dari 200.000 orang Rusia telah melintasi perbatasannya dalam dua minggu terakhir.

Baca: 200.000 Pasukan Cadangan Rusia Dimobilisasi dalam 2 Pekan

Kemunduran terbaru militer Rusia terjadi ketika Presiden Vladimir Putin akan menandatangani dekrit yang menganeksasi empat wilayah Ukraina, sementara perang berkecamuk di keempat wilayah tersebut.

Aneksasi tidak memiliki legitimasi di bawah hukum internasional dan Volodymyr Zelensky dari Ukraina telah menyatakannya batal demi hukum.

Presiden Joe Biden berbicara dengan Zelensky pada hari Selasa dan meyakinkannya bahwa AS tidak akan pernah mengakui aneksasi Rusia. Mereka juga membahas bantuan AS senilai USD625 juta atau sekitar Rp9,4 triliun, termasuk peluncur roket HIMARS.

Baca: Parlemen Ratifikasi Donetsk, Luhansk, Kherson, dan Zaporozhye Gabung Rusia
(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2294 seconds (10.55#12.26)