4 Warga Palestina Tewas dalam Serangan Mematikan Israel di Tepi Barat

Rabu, 28 September 2022 - 22:43 WIB
loading...
4 Warga Palestina Tewas dalam Serangan Mematikan Israel di Tepi Barat
4 warga Palestina tewas dalam serangan mematikan Israel di Tepi Barat. Foto/CNN
A A A
YERUSALEM - Pejabat Palestina mengatakan sedikitnya empat pria Palestina tewas dan 44 terluka dalam serangan militer Israel dan bentrokan hebat di Jenin pada Rabu (28/9/2022) pagi. Peristiwa ini menjadi salah satu hari paling mematikan di Tepi Barat tahun ini, yang telah menyaksikan lebih dari 100 warga Palestina tewas.

Pasukan Pertahanan Israel (IDF) mengatakan serangan itu terkait dengan serangan di Tel Aviv pada April lalu yang menewaskan tiga orang, dan para tersangka melawan dengan bahan peledak dan tembakan.

Dalam sebuah pernyataan IDF mengatakan pasukannya memasuki Kamp Pengungsi Jenin untuk menangkap dua tersangka yang terlibat dalam sejumlah serangan penembakan baru-baru ini.

“Saat mengelilingi kediaman tempat kedua tersangka berada, sebuah bahan peledak meledak dan tersangka melepaskan tembakan ke arah aparat keamanan. Pasukan keamanan menembak balik sesuai dengan prosedur operasi standar dan kedua tersangka tewas,” kata IDF seperti dikutip dari CNN.

Salah satu dari mereka yang tewas diidentifikasi oleh pejabat Palestina dan Israel sebagai Abdel al Rahman Khazam, saudara laki-laki dari Raed Khazem, yang melakukan serangan penembakan di sebuah bar di pusat Tel Aviv. Raed Khazem tewas dalam baku tembak dengan pasukan keamanan Israel di Jaffa pada pagi hari setelah serangan pada bulan April.

Baca: Israel Pasang Sistem Senjata Remote Control di Pos Pemeriksaan Hebron, Warga Palestina Cemas

Tiga pria lainnya yang tewas diidentifikasi oleh pejabat kesehatan Palestina sebagai Mohammad Alouna, Ahmad Nazmi Alawneh dan Muhammad Abu Na'aseh.

"Pasukan tentara yang besar menyerbut Jenin dan kamp pengungsi pagi ini, menembak ke segala arah dan menembakkan tabung gas air mata sambil mengepung dan menembaki sebuah rumah milik Fathi Hazem, ayah dari Raed dan Abed," menurut kantor berita Palestina, WAFA.

Video dari Jenin menunjukkan beberapa kendaraan militer lapis baja Israel melaju melalui Jenin serta api dan asap besar keluar dari sebuah rumah. Sebuah video keamanan muncul untuk menunjukkan sekelompok warga Palestina bersenjata menembak ke arah jalan. Satu kemudian ditembak di kepala dan jatuh ke tanah. Wartawan lokal telah mengidentifikasi pria itu sebagai Alawneh.

Bentrokan masih berlangsung hingga Rabu siang waktu setempat.

“Pendudukan Israel terus mempermainkan kehidupan rakyat Palestina kami, dan merusak keamanan dan stabilitas dengan melanjutkan kebijakan eskalasinya,” kata juru bicara kepresidenan Otoritas Palestina Nabil Abu Rudeineh dalam sebuah pernyataan.

Baca: Menlu Retno Sebut Gerakan Non-Blok Berutang Memerdekakan Palestina

“Israel masih merupakan negara di atas hukum internasional, dan bahwa Israel dan Amerika Serikat telah kehilangan kredibilitas mereka dengan menuntut ketenangan dan pemeliharaan stabilitas, dan di lapangan mempraktikkan segala bentuk eskalasi, pembunuhan, dan penghancuran terhadap rakyat Palestina, tanah dan tempat suci mereka,” tambah Abu Rudeineh.

Menurut Kementerian Kesehatan Palestina, ini sudah menjadi tahun paling mematikan bagi warga Palestina di Tepi Barat sejak 2015. Lebih dari 35 dari mereka yang tewas berada di Jenin.

Israel mengatakan sebagian besar korban tewas terlibat kekerasan dengan tentara selama operasi militer, tetapi puluhan warga sipil tak bersenjata juga tewas, kata kelompok hak asasi manusia B'Tselem.

Selama berbulan-bulan, Israel telah secara teratur menyerang kota-kota di Tepi Barat, dengan fokus terutama pada Jenin dan Nablus, dengan mengatakan pihaknya menargetkan militan dan gudang senjata mereka sebelum mereka memiliki kesempatan untuk menyeberang ke Israel dan melakukan serangan.

Operasi yang dijuluki “Breaking the Wave” oleh IDF, diluncurkan setelah serangkaian serangan terhadap Israel. Setidaknya 20 warga Israel dan orang asing tewas dalam serangan yang menargetkan warga sipil dan tentara di Israel dan Tepi Barat sepanjang tahun ini.

Baca: Abbas Salahkan Dunia Internasional karena Membiarkan Israel Tindas Palestina
(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1823 seconds (11.97#12.26)