CIA Peringatkan Jerman tentang Serangan Pipa Gas Nord Stream Beberapa Pekan Lalu

Rabu, 28 September 2022 - 13:43 WIB
loading...
A A A
Pada Senin malam, pemerintah Jerman yakin pipa itu menjadi sasaran serangan yang disengaja, menurut harian Tagesspiegel.

Berlin sedang mempertimbangkan kemungkinan Ukraina atau "pasukan yang berafiliasi dengan Ukraina" bisa berada di belakangnya, tetapi juga operasi "bendera palsu" oleh Rusia untuk membuat Ukraina terlihat buruk dan mendorong harga energi UE lebih tinggi lagi.

Meski mengakui “gangguan permanen pasokan gas dari Rusia” akan menjadi kepentingan Ukraina, Der Spiegel mengatakan serangan semacam itu akan memiliki “kerugian politik yang besar” bagi Kiev.

Satu-satunya motif Moskow untuk meledakkan pipa, menurut majalah itu, adalah "menyalahkan pihak lain atas insiden itu."

Presiden Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen telah menyerukan penyelidikan untuk mendapatkan "kejelasan penuh" tentang apa yang terjadi dengan pipa tersebut.

"Setiap gangguan yang disengaja terhadap infrastruktur energi aktif Eropa tidak dapat diterima dan akan mengarah pada respons sekuat mungkin," tweet dia.

Sebelumnya pada Selasa, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan serangan terhadap Nord Stream adalah “bukan kepentingan siapa pun,” tetapi itu juga mewakili “peluang signifikan” bagi Eropa untuk meninggalkan gas alam Rusia demi pasokan energi alternatif, mungkin seperti gas alam cair (LNG) dari AS, dan “mempercepat transisi ke energi terbarukan” untuk memerangi perubahan iklim.

Sementara itu, anggota parlemen Polandia Radislaw Sikorski berterima kasih kepada AS atas ledakan pia gas tersebut.

Dia berpendapat bahwa itu berarti Rusia sekarang harus bernegosiasi dengan Ukraina dan Polandia jika ingin mengirimkan gas ke Eropa Tengah.

Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1969 seconds (11.252#12.26)