Invasi Rusia Hancurkan 300 Gedung Sekolah di Ukraina

Minggu, 25 September 2022 - 19:05 WIB
loading...
Invasi Rusia Hancurkan 300 Gedung Sekolah di Ukraina
Invasi Rusia Hancurkan 300 Gedung Sekolah di Ukraina. FOTO/Reuters
A A A
KIEV - Hanya beberapa kilometer dari garis depan, sebuah sekolah desa yang hancur di wilayah Mykolaiv selatan, Ukraina adalah tanda nyata kerusakan perang yang ditimbulkan oleh Rusia pada pendidikan Ukraina.

Meja-meja kecil dengan lapisan puing-puing dan debu terlihat di atasnya. Sementara bagian depan bangunan, yang menghadap garis musuh, telah dihancurkan dari penembakan berulang kali.

Baca: Belarusia Salahkan NATO dan Barat Atas Perang Ukraina

Di bagian belakang, atap dan dinding yang runtuh mengekspos gimnasium sekolah. Bangkai mobil hangus berjongkok di samping taman bermain yang rusak dan terbengkalai.

“Tentara Rusia telah melewati desa itu dua kali sejak perang dimulai dan kedua kali meninggalkan sekolah itu,” kata Sergiy, seorang kepala desa di wilayah, seperti di AFP.

“Tapi, begitu pasukan Ukraina mengambil posisi di sana, Rusia menyadari kesalahan mereka dan mengebom segalanya," kata pria berusia 51 tahun itu melalui telepon dari kota Mykolaiv tempat dia sekarang tinggal.

Baca: Rusia Klaim Bunuh 300 Milisi Asing yang Berperang untuk Ukraina

Di desa itu, sebagian besar atap kini telah tertiup angin. Hanya 25 penduduk yang masih tinggal di sana dari sekitar 1.700 penduduk, katanya. Pada siang hari, jalan-jalan sepi - keheningan hanya dipecahkan oleh deru artileri di dekatnya.

Ukraina meluncurkan serangan balasan tiga minggu lalu, tetapi hasilnya masih sulit untuk dinilai di wilayah tersebut. Pada hari Kamis, desa itu menerima serangan rudal yang mencungkil kawah sedalam 5 meter di sebidang tanah kosong - sebuah "hadiah Rusia", menurut Letnan Andriy Grushelsky.

"Bom itu pasti memiliki berat setidaknya satu ton. Syukurlah, bom itu jatuh 20 meter dari kamp kami, jika tidak saya tidak akan berbicara dengan Anda hari ini," katanya kepada AFP. “Tapi sekolah desa yang "cukup indah" itu kurang beruntung,” lanjutnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1851 seconds (11.210#12.26)