Belarusia Salahkan NATO dan Barat Atas Perang Ukraina

Minggu, 25 September 2022 - 12:28 WIB
loading...
Belarusia Salahkan NATO dan Barat Atas Perang Ukraina
Belarusia salahkan NATO dan Barat atas perang di Ukraina. Foto/Ilustrasi
A A A
NEW YORK - Menteri Luar Negeri Belarusia Vladimir Makei menyatakan akar penyebab perang di Ukraina sudah ada sejak 30 tahun lalusaat berakhirnya Perang Dingin.

Dikatakan oleh Makei, pada saat itu tidak ada perjanjian resmi, hanya kesepakatan yang membuka jalan bagi Barat untuk mengamankan dominasinya, sebagian melalui perluasan Aliansi Perjanjian Atlantik Utara.

“Dengan dorongannya untuk memperbesar NATO, Barat pada dasarnya telah menginjak-injak keamanan yang tak terpisahkan, prinsip vital, yang menyatakan bahwa satu pihak tidak boleh berusaha mencapai keamanannya sendiri dengan mengorbankan pihak lain,” ujarnya saat berpidato di Sidang Umum PBB, seperti dikutip dari Associated Press, Minggu (25/9/2022).

Makei mengatakan NATO dan Barat, dalam upaya mereka untuk memperluas ke timur, mengabaikan kepentingan keamanan yang sah dari Rusia dan Belarusia.

Dia menggambarkan keterlibatan NATO dalam apa yang disebutnya "perang ilegal" di Yugoslavia, Irak, Libya dan Suriah, selain upaya Aliansi itu untuk merambah beberapa Slavia Timur yang bersejarah dan tanah yang berdekatan.

Baca: Caplok Wilayah Ukraina, Biden Bersumpah Sanksi Berat Rusia

“Oleh karena itu, adalah kolektif Barat yang harus sepenuhnya memikul tanggung jawab atas pertumpahan darah yang sedang berlangsung di Ukraina,” katanya.

Argumen Makei secara mengejutkan mencerminkan argumen yang dibuat oleh Rusia, sekutu Belarusia. Presiden Rusia Vladimir Putin menggambarkan ekspansi NATO ke perbatasan Rusia sebagai ancaman keamanan utama bagi negaranya.

Ketika dia pertama kali mengirim pasukan ke Ukraina pada 24 Februari, dia mengutip hubungan militer yang semakin dekat antara Kiev dan Barat sebagai alasan utama di balik tindakannya.

Bagi Makei, Barat yang haus kekuasaan itulah masalahnya.

Baca: G7 Tolak Referendum 4 Wilayah Ukraina Gabung Rusia

"Sebagian besar negara lain ... ingin menciptakan dunia polisentris atau multipolar, tanpa pusat kendali tunggal, di mana tidak ada yang memaksakan visi, kepentingan, dan nilai-nilainya pada orang lain," katanya.

“Barat mendominasi dunia selama lima abad terakhir. Oleh karena itu, ia percaya bahwa itu dapat melanjutkan sejarah semacam ini tanpa batas,” imbuhnya.

Dia juga mengolok-olok sanksi ekonomi yang dijatuhkan oleh sekutu Barat terhadap Rusia sebagai tidak efektif sementara juga menunjukkan kerugian yang dia katakan telah menyebabkan negara-negara lain, di seluruh dunia, dengan kenaikkan harga energi dan biaya makanan.

Makei menutup pidatonya dengan menawarkan Belarusia untuk membantu menengahi perjanjian gencatan senjata dan penyelesaian damai strategis yang komprehensif antara Rusia dan Ukraina.

"Tidak ada alternatif untuk pembicaraan," pungkasnya.

Baca: Ukraina Tembak Jatuh 4 Drone Kamikaze Iran yang Digunakan Rusia

(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3104 seconds (10.177#12.26)